18 Fitur Android O terbaik Yang Akan Membuat Hidup Anda Lebih Mudah

0
170

Apa yang Baru di Android 8.0 Oreo?

Oreo sekarang menjadi bagian dari keluarga Android sistem operasi mobile. Sama seperti versi Android berikutnya, Google telah membawa banyak fitur ke Android O.

Mengenai tampilan dan nuansa, selama beberapa rilis terakhir, versi stok dari Android cukup melengkapi grafis dan animasi yang sebagian besar pengguna mungkin tidak peduli akan tema dari pihak ketiga. Meski begitu, selain memperkenalkan fitur Android O baru dan meningkatkan sistem yang lebih baik, Google membuat perbaikan pada GUI yang didasarkan pada Material Design.

Berikut adalah beberapa perubahan dan fitur baru yang telah ditambahkan ke versi terbaru, Android O. Anda mungkin sudah tahu banyak tentang hal ini.

17 Fitur O Android yang Luar Biasa Yang Harus Anda Ketahui

1. Android lebih cepat, menguraungi proses background

Salah satu hal pertama yang diharapkan setiap orang dari versi Android baru adalah peningkatan kinerja. Menurut tes yang dilakukan di Google Pixel, Android O hampir dua kali lebih cepat dari pendahulunya saat kita membandingkan waktu yang dibutuhkan untuk booting.

Apa lagi fitur di Android O adalah mengurangi jumlah proses latar belakang, sehingga mengurangi beban ekstra pada sistem dari aplikasi yang paling tidak hal ini diminati oleh para pengguna.

2. Gunakan aplikasi Android tanpa menginstalnya

Serius, karena jumlah situs dan layanan kian hari semakin banyak, memasang aplikasi dan memperbarui aplikasi secara teratur sama saja cukup menyakitkan. OS Android tidak memperbaruinya secara otomatis, namun tetap diperlukan alternatif yang tersedia dalam bentuk aplikasi Android Instan.

Dukungan Android Instant Apps diperluas jangkauannya ke Android Marshmallow. Padahal, fitur itu ada sebelum Oreo. Dan aplikasi ini memberikan kinerja, nuansa, dan fitur yang sama. Perbedaannya adalah mereka bekerja tanpa instalasi.

3. Lebih banyak Notifikasi

Notifikasi dilengkapi dengan banyak pembaruan tampilan. Android 8.0 memberi pengguna lebih banyak kontrol atas notifikasi dengan bantuan fitur baru yang disebut Channel Notifikasi. Memungkinkan pengguna memisahkan notifikasi ke kategori yang ditentukan oleh pengembang aplikasi.

Pengguna dapat dengan mudah memblokir atau membuat perubahan pada Saluran Pemberitahuan tertentu, sehingga menghilangkan kebutuhan untuk mengelola semua pemberitahuan untuk aplikasi tertentu. Untuk Saluran Pemberitahuan tertentu, pengguna dapat mengubah berbagai opsi termasuk Suara, Lampu, Getaran, Pentingnya, Tampilkan pada layar kunci, dsb. Semua pemberitahuan untuk saluran tertentu akan berperilaku dengan cara yang sama.

Pengembang yang menargetkan aplikasinya untuk Android O harus menentukan setidaknya satu atau dua saluran; Jika tidak, notifikasi tersebut akan berlaku seperti pada Android Nougat.

4. Notification Dots

Titik-titik kecil yang muncul di ikon aplikasi. Dapat menampilkan warna dengan meminjam warna dari ikon aplikasi. Saat Anda mengetuk dan menahan ikon aplikasi Dot selama beberapa detik, notifikasi yang terkait dengan aplikasi akan muncul secara ringkas. Anda dapat menggeser untuk menghapusnya dari layar.

5. Notifications Snoozing

Untuk jangka waktu tertentu, Android tidak akan menampilkan notifikasi. Alih-alih dihapus dari area Notifikasi, mereka
akan muncul pada saat yang Anda inginkan. Terlebih lagi, Anda dapat menunda pemberitahuan tertentu. Hal ini mirip dengan
kotak centang snoozing yang menyembunyikan email.

6. Meningkatkan daya tahan baterai

Google prihatin tentang bagaimana produk mereka mempengaruhi masa pakai baterai. Dulu, mereka mencoba mengurangi konsumsi
daya Chrome . Sekarang, ini Android.

Di Android O, Google telah menerapkan batasan otomatis untuk menahan aplikasi yang mencoba mengkonsumsi sumber daya di
latar belakang. Google melakukannya dengan meletakkan batasan untuk layanan latar belakang, pembaruan lokasi, dan siaran
implisit.

Pengembang harus mengoptimalkan aplikasinya dengan cara yang mudah mereka dapat bertahan. Secara
keseluruhan, ini adalah upaya untuk meningkatkan kinerja perangkat dan meningkatkan masa pakai baterai.

7. Ikon yang terbuka untuk berubah

Google telah membuat beberapa perubahan yang cukup besar terhadap tampilan ikon aplikasi di Android. Ikon aplikasi yang
hadir dengan peluncur kustom yang dibuat oleh pembuat perangkat terkadang dapat terlihat aneh dan tidak sesuai dengan
keseluruhan tampilan dan nuansa. Fitur ikon adaptif memungkinkan Android untuk menampilkan ikon dengan cara yang lebih
ramping sehingga mudah bergaul dengan anggota UI lainnya.

Ia melakukannya dengan menggunakan maker yang telah ditetapkan sebagai default untuk perangkat oleh pembuatnya. Ikon bisa
mengambil bentuk yang berbeda berdasarkan maker tersebut. Misalnya, bisa berupa lingkaran pada satu perangkat dan persegi di sebelah yang lain.

8. API AutoFill Baru, lebih sedikit pekerjaan

Fungsi isi-otomatis berguna ketika kita harus mengetikkan informasi berulang seperti nama, kata sandi, alamat, dsb. Banyak
orang juga menggunakan aplikasi autofill pihak ketiga. Google telah menambahkan API autofill baru, sehingga aplikasi
tersebut dapat diintegrasikan dengan sistem Android dengan lebih baik. Bagi pengguna, mengubah aplikasi autofill akan
semudah mengganti keyboard.

9. Emitois dunia baru dan font yang bisa diunduh

Google telah memperkenalkan serangkaian Emojis yang dirubah dengan 60 tambahan baru. Di Android O, emojis dan font dapat
diunduh, sehingga tidak perlu pengembang menyertakannya di APK. Para pengembang berkerjasama menyediakan layanan
untuk mendownload font terbaru.

10. Picture In Picture (PiP)

Dukungan PiP tiba tahun lalu dengan Android Nougat. Tapi itu hanya sebatas Android TV. Kini, Google menghadirkan PiP
sebagai fitur asli untuk ponsel Android O dan tablet. Hal ini memungkinkan pengguna untuk menonton video di window kecil
dan melakukan hal-hal lain secara bersamaan.

Dukungan untuk beberapa display juga telah ditambahkan ke Android yang memungkinkannya meluncurkan aktivitas pada tampilan
jarak jauh. Pengguna akan dapat mengalihkan aktivitas di antara beberapa layar jika aktivitas mendukung mode multi-
jendela.

11. Lebih banyak cek aplikasi yang tidak tepercaya

The Unknown sources pilihan diperlukan bila Anda ingin menambahkan aplikasi yang tidak di Play Store. Sebelumnya, Anda
bisa mengaktifkan satu opsi untuk memasangnya yang tidak disertakan di Android O. Kini Anda harus memberikan izin ke
aplikasi tertentu yang mendownload APK yang tidak tepercaya. Misalnya, aplikasi web browser.

12. Audio Bluetooth yang Lebih Baik

Dukungan untuk LDAC, codec audio Bluetooth, dibawa ke Android O. Ini akan meningkatkan kualitas suara saat streaming
secara nirkabel ke perangkat yang terhubung dengan Bluetooth. Selain itu, API Audio baru telah ditambahkan untuk aplikasi
yang membutuhkan audio latensi berkinerja tinggi.

13. Google Play Protect

Play Protect adalah alat yang merupakan bagian dari proyek Android Vitals. Seperti namanya, fitur Android O ini
dimaksudkan untuk meningkatkan keamanan smartphone dan tablet. Ini memindai sistem Android untuk aplikasi berbahaya dan
peringatan masalah. Bahkan bisa menghapus aplikasi dalam situasi kritis.

14. Wide-Color gamut

Dengan menambahkan fitur Android O, aplikasi dapat menampilkan gamut warna-warni yang beragam pada perangkat yang
kompatibel, yang memungkinkan aplikasi pencitraan untuk memanfaatkannya. “Untuk menampilkan gambar gamut yang lebar,
aplikasi mengaktifkan bendera di file manifes (per aktivitas) dan memuat bitmap dengan profil warna lebar tertanam
(AdobeRGB, Pro Photo RGB, DCI-P3, dll.),” Tulis Google di posting blog mereka. .

15. Perbaikan pada keyboard

Pembaruan ini terutama menyangkut pengguna Chromebook. Google menyukai aplikasi dari Google Play. Tapi,
menavigasi melalui aplikasi ini sangat sulit. Kesulitan ini telah ditangani dengan membangun navigasi “panah” dan “tab”
yang sudah dikenal. Ini adalah langkah kecil untuk meningkatkan dukungan aplikasi Android di Chrome OS.

16. Lebih banyak cara untuk terhubung

Fitur WiFi Aware (aka Neighbor Awareness Network) memungkinkan perangkat Android (di sekitar) dengan perangkat keras yang
mampu terhubung satu sama lain melalui WiFi dan berbagi informasi tanpa koneksi internet. Tidak memerlukan titik akses
nirkabel khusus.

Kini, aplikasi pemanggil pihak ketiga dapat mengontrol dan mengarahkan panggilan ke perangkat lain seperti unit header
mobil. Karena kerangka telekomunikasi telah diperbarui sehingga memungkinkan aplikasi VoIP pihak ketiga bekerja sama
erat dengan sistem Android.

Jadi, aplikasi ini memiliki kemampuan yang serupa dengan aplikasi pemanggil asli. Dan mungkin memaksa orang untuk meninggalkan operator seluler mereka dan beralih ke layanan panggilan berbasis Internet yang menawarkan rencana murah.

17. Seleksi Teks Pintar

Kemampuan AI yang diberikan ke Android memungkinkannya mendeteksi hal-hal, biasanya pengguna disalin dan disisipkan dari
teks. Misalnya, data seperti nomor telepon, nama, alamat, dll. Bila Anda memilih sepotong teks, ini akan membantu Anda
melakukannya dengan presisi. Dan itu juga akan menyarankan aplikasi untuk teks. Misalnya, jika Anda memilih nomor telepon,
itu berarti membuka aplikasi pemanggil.

18. Pin pintas dengan mudah

Membawa aplikasi ke layar awal telah dibuat lebih mudah dari sebelumnya. Pintasan pintasan dapat ditambahkan dari dalam
aplikasi dengan membuka menu overflow.

Jadi, ini adalah beberapa fitur Android O yang dapat Anda leverage saat pembaruan tiba di perangkat Anda. Salah satu
masalah penting adalah proses upgrade. Umumnya pengguna harus menunggu berbulan-bulan, atau bahkan setahun, sampai mereka
mendapatkan Android terbaru yang tidak tetap terbaru lagi. Melalui Project Trebble, Google telah mencoba melakukan upgrade
lebih cepat dengan mengurangi jumlah langkah yang dibutuhkan pembuat chip dan produsen untuk memproses sebuah build.

Google telah bermitra dengan berbagai produsen termasuk Samsung, HTC, HMD Global, Motorola, Sony, dan lain-lain membawa
perangkat Android 8.0 pada akhir tahun ini. Entah sebagai upgrade atau perangkat baru.