6 Musik Player Linux Terbaik yang Harus diCoba

0
516

Menonton film dan memainkan musik adalah salah satu hiburan utama komputer kita. Tetapi, ketika Anda beralih ke sistem operasi baru seperti linux, tentunya Anda mencari media player yang tepat untuk sistem operasi yang Anda pakai saat ini. Berikut kami inforpemutar musik terbaik untuk sistem operasi berbasis Linux. Mari kita lihat mereka:

Audio Player teratas untuk Linux :

1. Clementine

6 Musik Player Linux Terbaik yang Harus diCoba  Clementine adalah cross-platform, musik player open source yang merupakan pilihan populer penggemar musik berbasis Linux. Ditulis dengan Qt, software ini dikenal dengan kemudahan penggunaan dan interface friendly. Window utama musik player dibagi menjadi tiga bagian. Trek ditampilkan di window utama dan paling kanan dan kontrol dasar yang terkait dengan pemutaran lagu dan daftar putar ada di bagian atas dan bawah.

Power Clementine adalah gaya navigasi mirip pohon yang sangat berguna jika Anda terbiasa memainkan musik secara langsung dari folder pada drive yang berbeda. Di kanan atas, ada kotak pencarian besar yang memungkinkan Anda mencari file lagu berdasarkan artis, album, dan lagu. Anda juga bisa mengedit metadata lagu dengan mudah dari window utama. Di bawah tab info lagu dan artis di sebelah kiri, Anda dapat dengan mudah mendapatkan lirik lagunya, membaca tentang lagu dari last.fm , dan juga mengetahui tentang detail artis.

Mengapa menggunakan musik player Clementine Linux?

  • Navigasi struktur pohon
  • Antarmuka bersih
  • Lirik, info nyanyian dan artis built-in

Memasang Clementine di Ubuntu:

sudo apt-get install clementine

2. Amarok

6 Musik Player Linux Terbaik yang Harus diCoba  Amarok adalah pemutar musik default KDE. Tool open source ini telah ada selama bertahun-tahun dan melayani penggemar Linux dengan senang hati. Bahkan setelah kehilangan daya tariknya dalam beberapa tahun terakhir, ia berhasil memberikan persaingan ketat dengan pemain lain dalam koleksi ini. Musik player Ini membanggakan sejumlah besar fitur dan plugin.

Player memiliki tiga panel window utama: Browser daftar putar, Koleksi, dan Window Pemutar. Juga menawarkan beberapa fitur canggih seperti pengambilan dari pemutar media seperti iPod. Fitur favorit adalh Amarok adalah pencarian otomatis Wikipedia yang mencari artis dan menampilkan lirik, jika tersedia.

Mengapa memilih pemain musik player Amarok?

  • Dukungan untuk ton format musik
  • Pencarian Wikipedia untuk lirik dan artis
  • Banyak plugin, built-in equilizer
  • Ton pilihan equalizer

Instalasi Amarok di Ubuntu:

sudo apt-get install amarok

3. Rhythmbox

6 Musik Player Linux Terbaik yang Harus diCoba  Daftar ketiga musik player Linux terbaik adalah Rhythmbox, yang merupakan pemutar musik default Ubuntu. Secara pribadi, saya bukan penggemar tool audio ini karena kurangnya pilihan penyesuaian. Namun, Anda dapat menambahkan fungsionalitas dan mengubah fitur baru melalui plugin. Jika Anda tertarik dengan musik player sederhana, Anda dapat menggunakan opsi default pada distro.

Window utama pemutar musik Rhythmbox terbagi menjadi dua bagian. Lagu dan daftar putar dimuat di area utama di kanan. Dengan menggunakan opsi impor, Anda dapat menambahkan file ke daftar putar. Opsi jelajah menampilkan tab artis dan album yang dikategorikan lagu. Dilengkapi juga dengan opsi radio player internet dan podcast dengan mudah.

Mengapa audio player Rhythmbox default?

  • Musik player yang tidak masuk akal
  • Bisa bertindak sebagai server DAPP
  • Dukungan untuk plugin

Cara pasang Rhythmbox di Ubuntu:

sudo apt install rhythmbox

4. Audacious

6 Musik Player Linux Terbaik yang Harus diCoba  Audacious adalah media player open source yang populer di kalangan audiophiles. Perangkat lunak tanpa omong kosong yang rendah sumber daya dan memastikan PC dengan spesifikasi yang lebih tua pun tidak merasa terbebani saat bermain musik. Menggunakan sekitar 20-25MB RAM dan mendukung semua format file audio populer.

Semua kontrol yang diperlukan ditumpuk di bagian atas yang dapat digunakan untuk menambahkan file musik ke daftar putar, skip, windowing, atau random dan replay. Dengan menggunakan opsi pencarian, Anda dapat memuat lagu di library dan pencarian Anda menggunakan nama lagu atau artis. Jika Anda menyukai personalisasi penampilan Audacious, Anda dapat melakukannya dengan tema Winamp dan mendapatkan lebih banyak pilihan juga. Meskipun bukan fungsionalitas built-in, menggunakan plugin, Anda dapat mengambil lirik, mengatur alarm, dan banyak lagi.

Mengapa menggunakan musik player Audacious?

  • Rendah penggunaan sumber daya
  • Mudah digunakan
  • Dukungan untuk plugin dan tema

Cara install Audacious di Ubuntu:

sudo apt-get install audacious

5. QMMP

6 Musik Player Linux Terbaik yang Harus diCoba  Jika Anda penggemar antarmuka single mini window, tidak terlihat dari Qmmp. Hal Ini meminjam tampilannya dari pemutar musik Winamp yang populer. Tidak seperti pemutar musik Linux lainnya yang menyita layar dengan ukuran besar, Qmmp memiliki semua kontrol dasar dan daftar putar di mini window.

Dengan menggunakan pilihan menu di pojok kiri atas, Anda dapat mengakses opsi lain seperti visualisasi, pengaturan, dll. Dengan dukungan tema yang luas, Anda dapat menyesuaikan Qmmp untuk sebagian besar dan membuatnya menjadi milik Anda sendiri. Selain dukungan untuk berbagai format audio dan cuesheets, musik player Linux ini juga dilengkapi dengan Volume Normalisasi sebagai opsi built-in.

Mengapa menggunakan Qmmp untuk audio player Linux?

  • Antarmuka kecil seperti Winamp
  • Mudah digunakan, ringan
  • Dukungan luas untuk tema

Cara install Qmmp di Ubuntu:

sudo add-apt-repository ppa:forkotov02/ppa
sudo apt-get update
sudo apt-get install qmmp qmmp-plugin-pack

Versi berbasis Qt4 (untuk Ubuntu 16.04 atau lebih tinggi):

sudo apt-get install qmmp-qt4 qmmp-plugin-pack-qt4

6. Cmus

6 Musik Player Linux Terbaik yang Harus diCoba  Cmus adalah pemutar musik Linux untuk terminal, hal ini menjadi daftar yang paling berbeda dalam daftar diatas. Jika Anda kecanduan terminal dan keyboard, Cmus ditujukan untuk orang-orang seperti Anda. Tidak peduli seberapa besar perpustakaan musik Anda, Cmus memuat dengan kecepatan tinggi dan menggunakan RAM sekitar 20MB.

Perangkat lunak open source ini juga bisa berjalan di komputer lama dengan sistem operasinya tidak memiliki GUI. Cara pintas keyboard memberi Anda banyak kekuatan untuk pemutaran musik Anda dan bagaimana pemutarannya. Tak perlu dikatakan bahwa Cmus memainkan semua format audio utama. Anda juga dapat menggunakan ekstensi open source yang berbeda untuk mengubah warna tema, mendapatkan lirik, dll.

Mengapa menggunakan music player Cmus?

  • Bagus untuk terminal berat, pengguna keyboard
  • Cepat, kuat, ringan
  • Keybindigs yang dapat disesuaikan

Cara install Cmus di Ubuntu:

sudo apt-get install cmus

Rekomendasi Editor:

Sama seperti banyak distro Linux untuk kebutuhan yang berbeda seperti game , PC yang lebih tua , pemrograman , dll, perangkat lunak untuk sistem operasi ini juga memiliki banyak variasi. Jika Anda ingin menggunakan pemutar musik Linux kaya fitur yang memenuhi kebutuhan Anda, Amarok dan Clementine adalah pilihan terbaik yang tersedia. Jika untuk musik player Linux ringan, Audacious dan Qmmp juga pilihan bagus.