‘Adiantum’ Enkripsi Baru Dari Google Enkripsi Perangkat Low End Jadi Lebih Cepat

0
101

Google telah meluncurkan sebuah bentuk baru dari enkripsi disebut Adiantum, yang dirancang khusus untuk mengenkripsi data pada smartphone anggarandan perangkat lain yang datang dengan kekuatan pemrosesan yang rendah.

Enkripsi sangat penting untuk keamanan dan privasi tetapi selalu disertai dengan trade-off dalam bentuk kecepatan karena dapat mengorbankan sumber daya sistem. Masalah ini dapat memperlambat perangkat ke tingkat di mana perangkat tersebut secara praktis tidak dapat digunakan.

Ponsel kelas atas biasanya dilengkapi dengan perangkat keras khusus untuk menangani enkripsi yang menggunakan Advanced Encryption Standard (AES). Namun, perangkat anggaran yang dijalankan pada SoC yang lebih murah tidak dapat menggunakan AES secara efisien, dan Adiantum dimaksudkan untuk memperbaikinya.

Adiantum diberi nama setelah pakis yang mewakili “ketulusan dan kebijaksanaan.” Ini akan berjalan pada perangkat yang tidak menggunakan prosesor ARMv8 terbaru dan karenanya tidak mendukung AES .

Google menulis di postingan blognya:

“Adiantum memungkinkan kita untuk menggunakan cipher stream ChaCha dalam mode pengawetan panjang, dengan mengadaptasi ide-ide dari proposal berbasis AES untuk enkripsi pengawet panjang seperti HCTR dan HCH. Pada ARM Cortex-A7, enkripsi dan dekripsi Adiantum pada sektor 4096-byte adalah sekitar 10,6 siklus per byte, sekitar 5x lebih cepat dari AES-256-XTS. “

Dengan Adiantum, Google berharap untuk membuat perangkat generasi berikutnya lebih aman daripada pendahulunya dan memungkinkan siapa pun yang datang online untuk saat itu, melakukannya dengan aman. Ini juga akan membantu mengamankan perangkat yang terhubung ke internet lainnya seperti jam tangan pintar, TV, dan teknologi medis di masa depan.