newsopiniteknologi

Akankah Permintaan Tinggi Mobil Listrik Pengaruhi Harga Nikel?

Beberapa bulan yang lalu Tesla menggantikan paket 18.650 baterai lama dengan yang lebih besar dan lebih baik 2170 baterai di mobil listrik dengan permintaan yang tinggi, seperti Tesla Model 3. tua 18.650 sel berisi kombinasi logam lithium-Nickle-Cobalt-Aluminium, sementara baterai 2170 yang lebih baru mengandung Nickle-Manganese-Cobalt dengan perbandingan 8: 1: 1. Jumlah nikel yang digunakan dalam sel-sel ini telah meningkat.

Sel-sel baru sebelumnya diproduksi oleh Panasonic di Jepang; kini mereka diproduksi di Tesla Gigafactory di Nevada. 2170 sel memiliki volume internal 50% lebih banyak yang menghasilkan kapasitas penyimpanan 50% lebih banyak dan peningkatan kepadatan energi per bungkus pada mobil listrik. Berarti lebih beragam meskipun paket baterai lebih kecil.

Ini adalah alasan yang membuat Model 3 baru seperti mobil listrik yang populer di beberapa negara, termasuk Norwegia, Australia, Kanada, dan Amerika Serikat. Versi Long Range dari Tesla Model 3 sangat diminati oleh konsumen.

Dan karena popularitas semua jenis mobil listrik sedang meningkat, permintaan berikutnya untuk Nickle diharapkan melihat ledakan besar ini. Jadi apakah ini waktu yang tepat untuk berinvestasi ke logam untuk potensi ledakan dalam waktu dekat? Laporan baru dari Wall Street Journal menganalisis hal yang sama.

Permintaan Tinggi Mobil Listrik Melonjak Harga Nikel?

Saat ini, sebagian besar Nickle digunakan dalam pembuatan Stainless Steel yang industrinya memakan hingga 70% dari total pasokan Nickle. Aplikasi industri besar lainnya yang membutuhkan penggunaan Nickle termasuk pelapisan logam, membuat paduan nonferrous, dll.

Namun, permintaan bijih nikel terus meningkat sejak mobil listrik menjadi arus utama, milik perusahaan seperti Tesla. Dan karena ada pasar yang berkembang, setiap pembuat mobil besar menginginkan bagian. Hampir ada satu mobil listrik yang berasal dari setiap pabrikan besar di tahun depan. Dengan hampir 200 peluncuran baru disiapkan untuk 2023 kata laporan itu.

Kenaikan harga nikel juga dibantu oleh larangan ekspor dari Indonesia yang berupaya mengganggu rantai pasokan nikel global. Banjir baru-baru ini di Pulau Sulawesi di Indonesia telah mendorong pemerintahnya untuk menyiapkan larangan ekspor Nickleore, yang sebelumnya dijadwalkan tahun 2022.

Indonesia kini akan berhenti mengirim bijih nikel ke negara-negara lain yang merupakan pasar utama seperti China. Sebaliknya, Indonesia berupaya menjadi pemasok terbesar Nickle dan pusat manufaktur EV di wilayah Asia Selatan.

Namun, larangan ekspor ini dikombinasikan dengan kenaikan EV adalah berita baik bagi BHP Group Ltd, sebuah perusahaan pertambangan multinasional yang berbasis di Australia. Laporan itu mengatakan bahwa perusahaan dalam kesulitan keuangan beberapa tahun yang lalu, tetapi dengan meningkatnya popularitas EV, hampir 2.000 pekerjaan pertambangan telah diselamatkan.

Namun, data ini bukan merupakan indikator yang dapat diandalkan apakah lonjakan harga nikel saat ini akan tetap konstan. Beberapa laporan menunjukkan Filipina akan mengambil tugas memasok nikel di seluruh dunia. Negara ini juga merupakan pemasok nikel terbesar kedua di kawasan ini.

Di sisi lain, para ahli mengklaim kualitas bijih nikel dari Filipina kurang dibandingkan dengan Indonesia dan para penambang tidak akan dapat mengisi kesenjangan pasokan.

Industri ini biasanya merespons gangguan rantai pasokan global dengan inovasi. Misalnya, untuk menghadapi perang dagang AS-Cina, Apple baru-baru ini mengalihkan sebagian produksinya dari dari Cina ke India.

Demikian pula, stainless steel dan pembuat baterai kemungkinan besar akan datang dengan ide-ide mereka sendiri untuk mengatasi kekurangan bijih nikel.

Harga nikel selalu berfluktuasi, kata laporan WSJ. Menurut analis, inovasi dalam teknologi baterai kemungkinan akan menurunkan harga nikel dalam jangka panjang.

Sending
User Review
0 (0 votes)

Android and Web Developer, Pernah mendedikasikan diri menjadi developer CMSID