SHARE

Bila versi baru Android keluar, biasanya masalah besar muncul. Ada fitur baru, banyak perubahan desain, dan terkadang ponsel baru ikut serta. Namun saat versi baru Android diluncurkan di enam ponsel baru minggu ini, rasanya tidak seperti masalah besar sama sekali, dan tidak dibayangi pengumuman terbaru seperti Galaxy S9.

Hal ini disebabkan karena enam ponsel tersebut sebagian besar di bawah harga $100, dan itu disebabkan versi Android baru yang dirancang untuk jenis ponsel baru dan hal ini jelas menjadi tranding berita utama.

Android Go – yang Google sebut sebagai “Android Oreo (Edisi Go)”, versi Android yang melucuti beberapa fitur agar dapat berjalan lancar diperangkat murah dan ramah: perangkat tanpa banyak daya, dengan jumlah RAM yang terbatas, dan dengan sejumlah kecil penyimpanan. Hal ini jelas dimaksudkan untuk pengguna dengan konektivitas internet terbatas dan langganan data mahal yang perlu gunakan dengan hati-hati.

Untuk mengatasi masalah tersebut, Google melakukan tiga hal:

  • Menjadikan Android berjalan lebih baik pada ponsel dengan RAM 1GB atau kurang
  • Menjadikan Android (OS itu sendiri) memerlukan sedikit ruang
  • Menjadikan aplikasi yang terinstal di Android menggunakan lebih sedikit ruang dan data.

Hal diatas tentu berpotensi menjadi masalah yang sangat besar, namun dalam hal kenyataanya berbeda.

Android Go Membuat Ponsel Murah Menjadi Lebih Baik
Nokia 1 menjalankan Android Go.
 Foto oleh Jacob Kastrenakes / The Verge

Item pertama dalam daftar – “membuat Android berjalan lebih baik” – adalah yang paling menarik, tapi bisa dibilang tidak mencolok. Saya bermain dengan enam ponsel Android baru selama beberapa hari terakhir, dan kinerjanya berjalan dengan baik, tanpa ada lag atau crash yang berarti. Tapi perangkat tersebut berjalan seperti biasa seperti telepon murah baru.

Untuk saat ini, ada dua perbedaan Android Go yang terlihat dan terkesan. Yang pertama adalah fokus Google untuk meminilisasi ruang penyimpanan. Dengan mengurangi jumlah ruang Android dan aplikasi default, dipangkas dari ukuran penginstalan menjadi sedikit di atas 3GB – setidaknya menghemat beberapa gigabyte. Hal itu adalah konsekuensi besar untuk telepon yang hanya memiliki penyimpanan sebesar 8GB.

Perbedaan lainnya adalah bagaimana aplikasi membantu pengguna mengelola penyimpanan dan penggunaan data. Ada sebuah aplikasi bernama File Go yang memberi saran pada file untuk dihapus dan dipindah ke cloud. Dan ada aplikasi lain, yang hanya ditemukan di beberapa telepon, yang disebut Datally, yang membantu pengguna mengelola data yang digunakan pada aplikasi. Terakhir, ada YouTube Go, yang menghadirkan tiga pilihan kualitas saat Anda membuka streaming video (dasar, standar, dan tinggi) dan memberi tahu Anda berapa banyak data yang akan diambil, yang sangat membantu.

Google juga menambahkan bagian khusus Play Store yang mengurutkan aplikasi yang tidak memerlukan banyak ruang.

Android Go Membuat Ponsel Murah Menjadi Lebih Baik
Alcatel 1X adalah ponsel Android Go pertama yang diumumkan.
 Foto oleh Vjeran Pavic / The Verge

Jika mereka mengganti aplikasi Go dan YouTube Go dengan YouTube dan Gmail biasa, penghematan data dan ruang tidak akan berguna.

Perusahaan tampaknya telah melakukan hal besar tersebut. Tidak ada perbedaan materi antara Gmail Go dan Gmail. YouTube Go secara aktif lebih bermanfaat. Dan aplikasi Google Go memiliki desain yang sama sekali berbeda, yang menawarkan akses cepat ke fitur seperti terjemahan dan penelusuran gambar untuk orang-orang yang tidak tahu cara mencarinya. Tersedia juga bagian GIF, yang menyediakan akses cepat ke “Selamat pagi” GIF .

Tidak ada jaminan Android Go akan bekerja. Ini bukan pertama Google untuk menangani kinerja telepon low-end. Beberapa tahun yang lalu, Google memperkenalkan sebuah program yang disebut Android One, untuk membantu produsen mengembangkan ponsel murah yang menjalankan Android dengan baik. Tapi produsen sepertinya tidak menyukainya, dan inisiatif tersebut sebagian besar telah berakhir. Sejak diciptakan kembali sebagai program Android, yang awalnya terdengar bagus tapi jauh dari tujuan.

Android One awalnya mencoba mengatasi masalah kinerja low-end dengan membantu produsen memilih perangkat keras yang baik untuk menjalankan Android. Tapi Google tampaknya menyadari bahwa produsen perangkat keras sudah benar dalam memilih perangkat keras, dan Google sebagai perusahaan perangkat lunak harus mengatasi masalah ini dari masalahnya sendiri. Dan Android Go: ialah Upaya Google untuk mengatasi masalah ini melalui perangkat lunak.

Android Go Membuat Ponsel Murah Menjadi Lebih Baik
General Mobile GM 8 Go adalah ponsel Android Go yang paling bagus (dan paling mahal).
 Foto oleh Jacob Kastrenakes / The Verge

Go diluncurkan di enam ponsel, dengan harga mulai dari $50 dengan subsidi carrier sampai sekitar $130 langsung. Termasuk Nokia 1, Alcatel’s 1X, ZTE’s Tempo Go, Lava’s Z50, Micromax’s Bharat Go, dan General Mobile’s GM 8 Go. GM 8 Go adalah yang terbaik, dengan layar yang lebih besar dan lebih tajam daripada yang lain dan kinerja yang lebih cepat, tapi yang paling mahal. Nokia lebih representatif, dengan layar yang agak kusam dan kamera yang lumayan, dan akan dijual seharga $85. Dan memiliki body belakang yang bisa ditukar warnanya.

Bahkan dengan Android Go, performa berbeda antara ponsel. Beberapa berjalan lebih mulus daripada yang lain, dan beberapa bahkan memiliki ruang bebas lebih banyak daripada yang lain – begitulah produsen membuat ponsel mereka sendiri. Tampilan OS masih bisa di custom, hal ini berpotensi memperlambat kinerja. Dan masih bisa melakukan preinstall aplikasi tambahan, yang bermanfaat tapi tentu akan menghabiskan lebih banyak space. Google tampaknya tidak melarang hal itu.

Android Go bukan senjata untuk masalah low-end Android. Sudah jelas bahwa Go hanyalah salah satu bagian dari pendekatan Google, yang bergantung pada produsen yang tidak menyia-nyiakan kesempatan dan pengguna memanfaatkan alat penyimpanan data dan penyimpanan baru yang dibuatnya.