Hampir setiap perusahaan menghadapi privasi tidak menyenangkan, perusahaan terbaru yang menghadapi masalah adalah Apple. Gugatan class-action telah diajukan terhadap perusahaan karena “sengaja dan tidak sah” mengungkapkan data pengguna pendengar iTunes ke pihak ketiga.

Gugatan itu diajukan oleh 3 orang, dua di antaranya tinggal di Rhode Island dan satu di Michigan. Pertama kali dilaporkan oleh Bloomberg , mereka menuduh bahwa Apple telah atau sedang berbagi data mendengarkan tanpa persetujuan pengguna. Data tersebut dapat mencakup rincian seperti nama, usia, alamat, dan riwayat preferensi musik iTunes.

Sesuai gugatan, data dijual sekitar $136 untuk daftar 1000 orang. Misalnya, pihak ketiga dapat menyewa “daftar dengan nama dan alamat semua wanita berpendidikan perguruan tinggi yang belum menikah di atas usia 70 tahun dengan pendapatan rumah tangga lebih dari $80.000 yang membeli musik country dari Apple melalui aplikasi mobile iTunes Store-nya,” gugatan itu berbunyi.

Berbagi ini dapat mengundang perhatian yang tidak diinginkan dari para telemarketer, menurut penggugat. Selain itu, pihak ketiga dapat membuat situasi semakin memprihatinkan dengan menambahkan lebih banyak data yang terkait dengan pengguna. Diklaim bahwa daftar pengguna selanjutnya dibagikan dengan pihak ketiga lainnya untuk keuntungan moneter.

Gugatan tersebut mewakili semua pengguna iTunes yang terpengaruh di negara-negara yang disebutkan. Ini menuntut kompensasi $ 250 / pengguna di Rhode Island dan $5000 / pengguna di negara bagian Michigan.

Lebih lanjut, ia juga mengklaim bahwa Apple menyediakan akses data pendengaran melalui alat pengembangnya tanpa meminta izin dari pengguna. Kembali pada tahun 2016, David Benson melaporkan masalah ini kepada perusahaan dan juga menulis tentang hal itu di blog-nya. Tetapi Apple duduk di atasnya selama delapan bulan setelah itu merilis perbaikan dengan iOS 10.

Apple belum mengomentari perkembangan terbaru. Di sisi lain, setidaknya secara publik, Apple selalu memproyeksikan dirinya sebagai perusahaan yang melindungi privasi pengguna dan tidak mengumpulkan data yang tidak perlu dari penggunanya.

Berita itu muncul tidak lama setelah Apple merancang tool baru yang dapat melacak iklan tanpa mengganggu privasi pengguna. Mari kita tunggu dan lihat bagaimana keadaannya kasus ini.