Coders Ancam Keluar dari GitHub Jika Microsoft tidak putuskan Mitra Dengan ICE

0
29

Keputusan Presiden AS Donald Trump untuk memisahkan anggota keluarga melintasi AS perbatasan secara ilegal telah mengakibatkan “penangkapan” dari ribuan anak-anak di berbagai kamp memegang seluruh negeri. Gambar bocoran anak-anak tersebut telah memicu kemarahan yang meluas, dan berbagai perusahaan mengeluarkan pernyataan mereka dan mengutuk tindakan itu.

Kebakaran hutan ini rupanya telah mempengaruhi Microsoft karena kontraknya dengan badan Imigrasi dan Bea Cukai AS (ICE). Sebagai hasil dari ketidakpuasan di antara para pengembang di GitHub, lebih dari lima lusin kontributor telah menandatangani surat , mengancam untuk meninggalkan platform jika Microsoft memilih untuk melanjutkan kemitraan.

Microsoft sudah menghadapi panas dari fans open source dan develop setelah secara resmi mengumumkan akuisisi GitHub; bahkan ada laporan bahwa develop telah berbondong-bondong ke alternatif GitHub seperti GitLab .

Kembali ke masalah ICE, surat tersebut menyatakan:

“KATAKAN PADA MICROSOFT UNTUK MEMUTUSKAN ICE SEBAGAI KLIEN ATAU KEHILANGAN KAMI SEBAGAI PENGGUNA GITHUB”

Sesuai surat itu, kemitraan Microsoft dengan ICE melibatkan pengiriman identitas bertenaga cloud, dan menggunakan pembelajaran mendalam untuk pengenalan wajah dan identifikasi.

“Kami merasa ngeri dan sangat keberatan dengan kebijakan administrasi penahanan, denaturisasi, deportasi, dan pemisahan keluarga yang dilakukan oleh ICE,” kata surat itu.

CEO Microsoft Satya Nadella meremehkan kontribusi perusahaan untuk ICE dan menyatakan bahwa mereka hanya berurusan dengan email, pesan, dan kalender. Namun, pernyataannya bertentangan dengan posting blog lama dari perusahaan yang membanggakan memberikan teknologi pembelajaran mendalam untuk pengenalan wajah.