SHARE

Saat ini, kita sadari bagaimana kecerdasan buatan adalah anugerah dan kutukan pada saat yang sama. Komputer telah mampu melakukan hal-hal yang tidak dapat dilakukan oleh manusia. Tidak sulit membayangkan dunia di mana AI dapat memprogram umat manusia; terima kasih kepada serial televisi sci-fi yang tersedia belakangan ini.

Apa yang terjadi ketika sebuah malware bertemu dengan AI? IBM telah mencoba menjawab pertanyaan ini dengan mengembangkan malware yang didukung AI bernama DeepLocker . DeepLocker adalah jenis baru dari tool serangan yang sangat bertarget dan mengelak yang didukung oleh AI.

Perangkat lunak perusak dikembangkan untuk memahami bagaimana kecerdasan buatan dapat digunakan oleh aktor jahat untuk memperbesar efek dari teknik malware saat ini untuk menghasilkan jenis malware baru. Perangkat lunak perusak dapat diluncurkan dengan perangkat lunak konferensi video untuk menargetkan korban tertentu. Sampai mencapai korban, tetap dalam keadaan tidak aktif.

Malware mengidentifikasi korbannya dengan kombinasi berbagai faktor berdasarkan pengenalan wajah, geolokasi, pengenalan suara, dan data yang diperoleh dari media sosial dan pelacak online. Setelah mengidentifikasi target, malware tersebut dijalankan.

IBM menguraikan mode siluman ini, “Anda dapat menganggap kemampuan ini sama dengan serangan penembak jitu, berbeda dengan pendekatan” semprot dan berdoa “perangkat lunak perusak tradisional.”

Apa yang membuat DeepLocker lebih mengancam dibandingkan dengan malware konvensional adalah kenyataan bahwa ia dapat menyerang sistem tanpa terdeteksi. Jika kondisi mengidentifikasi target tidak terpenuhi, malware tetap tersembunyi dan tidak terdeteksi.

Untuk menunjukkan kemampuan malware, para peneliti IBM merancang bukti konsep di mana Wannacry ransomware ditambahkan dalam aplikasi konferensi video; mesin antivirus dan sandboxing tidak dapat mendeteksi malware. Seseorang dipilih, dan AI dilatih untuk meluncurkan malware ketika kondisi tertentu termasuk pengenalan wajah target terpenuhi.

Setelah mengidentifikasi target, aplikasi di mana malware telah diam-diam ditambahkan akan memberi makan snapshot kamera ke dalam model AI, dan payload jahat akan dieksekusi. Wajah target telah terprogram untuk membuka kunci payload.

Untuk membantu semua orang, DeepLocker hanyalah sebuah eksperimen oleh IBM untuk menunjukkan bagaimana malware dapat berkembang di masa depan dengan bantuan AI dan tampaknya seperti skenario yang mematikan.