Google Dituntut Secara Diam-diam Mengumpulkan Data Dari 4,4 Juta Pengguna iPhone

0
52

Google telah dituduh melakukan “pelacakan rahasia” dari 4,4 juta pengguna iPhone di Inggris dan sedang menghadapi gugatan di pengadilan tinggi sebanyak 3,2 miliar poundsterling.

Menurut laporan The Guardian , Google merebut data dari pengguna iPhone melalui exploit di browser Safari. Celah ini ditemukan oleh Ph.D. peneliti pada tahun 2012 dan disebut sebagai “Solusi Safari” yang memungkinkan Google untuk mengumpulkan data pribadi.

Informasi yang dikumpulkan dari celah yang diduga mencakup ras pengguna, kelas sosial, lokasi, kesehatan fisik dan mental, pandangan politik, kebiasaan berbelanja dan data keuangan. Data ini digunakan untuk mengelompokkan pengguna ke dalam grup untuk apa yang Google gambarkan sebagai “iklan bertarget lebih baik.”

Raksasa internet Google mengklaim tidak ada indikasi bahwa Solusi Safari membagikan data pribadi ke pihak ketiga dan tidak ada cara untuk mengetahui apakah ada yang terpengaruh oleh pengambilan data.

Anthony White, pengacara yang membela Google mengatakan bahwa gugatan ini bertujuan untuk merusak akuntabilitas perusahaan daripada mencari kompensasi untuk orang-orang yang terkena dampak.

Direktur komunikasi Google UK, Tom Price, mengatakan bahwa peristiwa dalam kasus ini “terjadi lebih dari enam tahun yang lalu” dan “ditangani pada waktu itu.” Dia mencatat bahwa “privasi dan keamanan pengguna kami kepada kami sangat penting “dan percaya bahwa kasus tersebut” tidak berdasar dan harus diberhentikan. “