Google Ganti reCAPTCHA Centang Dengan Analisis Perilaku

0
53

Jujur, mencentang kotak centang yang benar di Google CAPTCHA sulit bagi manusia. Mungkin, Google mengambil isyarat dan mengakhiri mekanisme kotak centang CAPTCHA. Kotak teka-teki diganti dengan mekanisme analisis perilaku untuk memudahkan masalah terkait captcha yang dihadapi oleh pengguna.

CAPTCHA atau “Uji Turing Pribadi Otomatis untuk memberitahu Komputer dan Manusia Terpisah” diterapkan oleh Google di situs web untuk memastikan bahwa manusia dan bukan robot mengakses situs web.

Google meningkatkan mekanisme CAPTCHA selama bertahun-tahun. Sebelumnya, pengguna harus memasukkan beberapa angka dan huruf yang terdistorsi yang muncul. Lalu datanglah mekanisme yang termasuk teka-teki pencocokan gambar.

Mencentang kotak CAPTCHA merupakan tantangan bagi mereka yang menderita sindrom terkait penglihatan. Oleh karena itu, Google memperkenalkan reCAPTCHA v3, yang mengembalikan skor berdasarkan analisis perilaku pengguna. Dengan menggunakan skor ini, perusahaan dapat menentukan keaslian koneksi. Situs web dapat mengizinkan atau melarang pengguna atas dasar skor ini.

Situs web juga dapat menyesuaikan skor ini dengan membuat filter yang menganalisis koneksi dari skor CAPTCHA dan informasi sebelumnya dari pengguna yang disimpan oleh situs web. Skor ini juga dapat digunakan sebagai sinyal untuk melatih model pembelajaran mesin oleh situs web.

Fitur baru bernama ‘Action’ juga telah diperkenalkan di reCAPTCH v3 yang ditujukan untuk mengekang serangan cyber. Skor CAPTCHA dari situs web yang berbeda dapat dipelajari untuk menguraikan pola yang digunakan oleh penyerang.

Wei Liu, Manajer Produk Google reCAPTCHA mengatakan dalam sebuah posting blog resmi , “Kami secara fundamental mengubah cara situs dapat menguji aktivitas manusia vs. bot, dengan mengembalikan skor … dan menghilangkan kebutuhan untuk menyela pengguna dengan tantangan sama sekali,”