headlinelinuxnewssecurityteknologi

Google ingin Android gunakan kernel Linux biasa, yang berpotensi meningkatkan update dan keamanan

Android dibangun di atas kernel Linux, tetapi selalu menggunakan versi yang banyak dimodifikasi dengan perubahan dari OEM, produsen chip seperti Qualcomm dan MediaTek, dan Google. Sudah ada upaya selama bertahun-tahun untuk menutup kesenjangan antara kedua kernel, tetapi sekarang Google semakin serius tentang hal itu.

Pada Konferensi Tukang Pipa Linux tahun ini, para insinyur Google mengadakan pembicaraan tentang upaya perusahaan untuk mendapatkan Android sedekat mungkin dengan kernel Linux arus utama. Tidak hanya ini akan mengurangi overhead teknis untuk Google dan perusahaan lain, karena mereka tidak lagi harus menggabungkan ribuan perubahan ke dalam setiap versi kernel Linux yang baru (dan Google tidak lagi harus mendukung versi kernel Linux selama enam tahun ), tetapi juga bisa juga menguntungkan proyek Linux secara keseluruhan. Sebagai contoh, semakin banyak ponsel dan komputer Linux berbasis ARM dapat melihat peningkatan kinerja dan daya tahan baterai.

Tahap pertama dari proses ini adalah menggabungkan sebanyak mungkin modifikasi Android kembali ke kernel Linux utama. Pada Februari 2018, kernel umum Android (yang membuat perubahan tambahan oleh OEM) memiliki lebih dari 32.000 penyisipan dan lebih dari 1.500 penghapusan dibandingkan dengan Linux jalur utama 4.14.0. Itu peningkatan dari beberapa tahun yang lalu, ketika Android menambahkan lebih dari 60.000 baris kode di atas Linux.

Untuk memamerkan seberapa banyak kemajuan yang telah dibuat, Tom Gall, direktur Linaro Consumer Group, membawa Xiaomi Pocophone di atas panggung yang menjalankan Android 10 di atas kernel Linux utama. Dia mengatakan kepada hadirin, “ada alat peraga utama yang akan diberikan kepada Tim Kernel Google khususnya untuk mendapatkan kode mereka di hulu sehingga kita dapat mem-boot perangkat dengan kernel garis utama.” Kemungkinan beberapa fitur ponsel tidak berfungsi (persentase baterai dalam gambar berbunyi 0%), tetapi masih mengesankan.

Xiaomi Pocophone mem-boot Android 10 di atas kernel Linux utama

Kernel Android masih menerima modifikasi dari pembuat chip (seperti Qualcomm dan MediaTek) dan tweak per perangkat dari OEM (seperti Samsung dan LG). Google meningkatkan proses ini pada 2017 dengan Project Treble , yang memisahkan driver khusus perangkat dari Android lainnya. Perusahaan ingin membawa teknologi ini ke kernel Linux utama, yang berpotensi menghilangkan kebutuhan untuk kernel per-perangkat, dan lebih lanjut mempercepat pembaruan Android.

Gagasan yang diajukan oleh para insinyur Google adalah untuk membangun sebuah antarmuka di kernel Linux yang akan memungkinkan driver perangkat berpemilik berjalan sebagai modul plug-in, jadi tidak diperlukan modifikasi pada kernel itu sendiri. Secara sederhana, ini akan membawa modularitas Project Treble ke Linux biasa.

Tentu saja, ini adalah usaha besar yang tidak dijamin akan berhasil. Google harus mendapatkan mitra perangkat keras Android-nya, dan seperti yang ditunjukkan Ron Amadeo dari Ars Technica, beberapa komunitas Linux menentang gagasan antarmuka kernel yang stabil. Greg Kroah-Hartman, pengembang utama untuk Linux, telah menulis ini dalam file dokumentasi:

Pengembangan kernel Linux terus menerus dan dengan kecepatan tinggi, tidak pernah berhenti untuk memperlambat. Dengan demikian, pengembang kernel menemukan bug di antarmuka saat ini, atau mencari cara yang lebih baik untuk melakukan sesuatu. […] Ini sangat kontras dengan sejumlah sistem operasi sumber tertutup yang harus mempertahankan antarmuka USB lama dari waktu ke waktu. Ini memberikan kemampuan bagi pengembang baru untuk secara tidak sengaja menggunakan antarmuka lama dan melakukan hal-hal dengan cara yang tidak benar, menyebabkan stabilitas sistem operasi menderita. [Juga,] jika antarmuka internal tidak diizinkan untuk berubah, memperbaiki [a] masalah keamanan dan memastikan bahwa itu tidak dapat terjadi lagi tidak akan mungkin.

Mengalihkan Android ke kernel vanilla Linux dan mengintegrasikan sistem Project Treble di kernel garis utama adalah upaya besar, dan bahkan mungkin tidak pernah berhasil. Sementara itu, Google masih bekerja pada sistem operasi Fuchsia baru yang suatu hari nanti dapat menggantikan Android, dengan kernel kustom yang menghilangkan banyak rintangan teknis yang terlibat dengan Linux.

Sending
User Review
0 (0 votes)

Android and Web Developer, Pernah mendedikasikan diri menjadi developer CMSID