SHARE

Apa yang Anda lakukan ketika Anda tidak ingin Google melacak aktivitas Anda dan lokasi terus menerus? Beberapa langkah yang Anda ambil dalam situasi seperti itu adalah mematikan layanan data dan lokasi mobile. Lebih jauh lagi yaitu memberi batas dan menonaktifkan aplikasi atau melepas kartu SIM.

Bagaimana jika saya memberi tahu Anda bahwa Google masih dapat melacak Anda bahkan setelah Anda melakukan semua tugas yang disebutkan di atas? Menurut sebuah penyelidikan oleh Quartz, raksasa mesin pencari telah mengumpulkan data tentang lokasi Anda tanpa henti dan mengirimkannya kembali ke server mereka saat perangkat Anda terhubung kembali ke internet. Google juga mengkonfirmasi hal yang sama.

Pelacakan lokasi menggunakan tower seluler

Sesuai dengan Google, informasi alamat tower seluler dikirim ke server Google sejak awal tahun 2017 untuk mengelola pemberitahuan dan pesan push di perangkat Android-bahkan dengan layanan lokasi dinonaktifkan. Perusahaan mulai mencari kode ID Seluler untuk meningkatkan layanan push and messaging. Pengguna akhir tidak memiliki kontrol atas pelacakan ini.

Google Lacak Lokasi Ponsel Android Anda Bahkan Jika Setting Lokasi Dimatikan atau SIM di lepas

“Namun, kami tidak pernah memasukkan Cell ID ke dalam sistem sinkronisasi jaringan kami, sehingga data segera dibuang, dan kami memperbaruinya untuk tidak lagi meminta Cell ID,” kata Google kepada Quartz. Anehnya, perangkat itu tertangkap sedang mengirim alamat menara bahkan saat mereka tidak memasang kartu SIM.

Pada akhir November, Google berencana untuk menonaktifkan fitur pelacakan lokasi yang menggunakan tower seluler. Juga tidak jelas bagaimana perusahaan berencana memperbaiki layanan yang disebutkan di atas dengan data lokasi seluler.

Secara keseluruhan, cara ini mengganggu orang-orang yang ingin menghindari dilacak, termasuk petugas penegak hukum, whistleblower, atau korban pelecehan.