SHARE

Divisi riset Google hari ini merinci betapa mudahnya algoritma komputer untuk menghilangkan watermarking foto standar, menghilangkan gambar perlindungan hak cipta dan membuatnya rentan terhadap pemasangan kembali di internet tanpa kredit. Penelitian mempresentasikannya pada konferensi vision computer di Hawaii pada bulan Juli, menjelaskan secara rinci dalam makalah berjudul, ” On the Effectiveiveness Visible Watermarks .”

“Seperti yang sering dilakukan kerentanan yang ditemukan di sistem operasi, aplikasi atau protokol, kami ingin mengungkapkan kerentanan dan solusi ini untuk membantu masyarakat fotografi dan citra menyesuaikan dan melindungi konten dan berhak cipta,” Tali Dekel dan Michael Rubinstein , Ilmuwan riset Google, menjelaskan dalam sebuah posting yang dipublikasikan di blog penelitian Google .

Dekel dan Rubinstein mengatakan masalah inti dengan proses watermarking foto saat ini adalah tingkat konsistensi gaya yang tinggi. “Kami menunjukkan bahwa konsistensi ini dapat digunakan untuk membalikkan proses watermarking – yaitu memperkirakan gambar tanda air dan keburamannya, dan memulihkan citra asli yang bebas watermark di bawahnya,” jelas duo tersebut. “Ini semua bisa dilakukan secara otomatis, tanpa ada campur tangan pengguna atau informasi sebelumnya tentang watermark, dan hanya dengan mengamati koleksi gambar watermark umum yang tersedia secara online.”

 

Tim di balik algoritma watermark-removal mampu melatih perangkat lunak dengan contoh publik yang cukup untuk mengidentifikasi pola watermark dan kemudian, melalui proses yang disebut “multi-image matting,” pisahkan komponen watermark dari gambar lainnya. Kemudian, karena perangkat lunak memahami unsur-unsur watermark seperti efek opacity, struktur, dan bayangan atau warna gradiennya, algoritme Google dapat menghapusnya dari foto yang mengandung tanda air tertentu atau yang serupa.

Untuk memperbaikinya, dan membuat perlindungan hak cipta yang lebih kuat untuk gambar di web, tim menyarankan menambahkan elemen keacakan tertentu ke tanda air. Namun, Anda tidak bisa hanya mengubah lokasi, atau membuat perubahan pada keburaman tanda air, Dekel dan Rubinstein menjelaskannya. Sebagai gantinya, Anda perlu melakukan perubahan yang akan meninggalkan artefak yang terlihat setelah proses pemindahan. Ini termasuk menambahkan “gangguan geometris acak ke tanda air” – secara efektif memasang teks dan logo yang digunakan. Dengan cara itu, ketika algoritme seperti yang digunakan Google mencoba menghapus tanda air, akan meninggalkan garis besar gambar karena sistem ini dilatih untuk mencari konsistensi dan bekerja dengan menargetkan kerentanan yang ada dalam konsistensi tersebut.

“Singkatnya, alasan mengapa hal ini bekerja karena menghapus tanda air yang dilambangkan secara acak dari satu gambar pun memerlukan perkiraan lain medan lilitan yang diterapkan pada tanda air untuk gambar itu – tugas yang secara inheren lebih sulit,” tulis duo tersebut. . “Oleh karena itu, bahkan jika pola tanda air dapat diperkirakan dengan adanya gangguan acak ini (yang dengan sendirinya tidak penting), dengan tepat mengeluarkannya tanpa artifak yang terlihat jauh lebih menantang.”

Tim tersebut mengakui bahwa pembelaannya tidak sempurna. Mungkin akan ada algoritma yang lebih canggih yang dikembangkan untuk melewati cara saat ini, dalam perjuangan kucing-dan-tikus yang serupa dengan perlindungan cybersecurity. Namun, keadaan tanda air saat ini meninggalkan perlindungan gambar dalam keadaan sedih, kata mereka, dan bahkan sedikit pun jenis keacakan yang tepat bisa berjalan jauh dalam menjaga agar foto tetap aman dari pencurian dalam jangka pendek.