SHARE

Tahun ini Sun , Mirror , Express , and Daily Star telah mengalami pertempuran mulai dari “Kodi Crackdown” sampai “Kodi Killers” menjadi “Kodi TOTAL BAN!”. Bukan karena mereka tersandung hacking tetapi telah di beri teguran oleh pemilik hak cipta. Jadi apa itu Kodi dan mengapa menjadi ancaman.

Kodi adalah program media player open source yang mirip dengan XBMC (Xbox Media Center) yang berjalan pada perangkat, memiliki antarmuka yang ramah untuk memutar konten video dan audio, baik file statis, torents atau live streaming.

Pada tahun 2014, Nathan Betzen, tokoh terkemuka di komunitas XBMC, mengumumkan bahwa perangkat lunak tersebut mengubah namanya menjadi Kodi, merek dagang terdaftar.

Kodi Aplikasi TV Open Source yang membuat kepanikan di Inggris

Kodi sendiri menyediakan sebuah antarmuka tapi tidak ada isinya. Siapapun dapat membuat add-on yang mengarah ke sumber video dan audio. Yayasan XBMC menyediakan daftar pengaya yang disarankan yang mungkin tidak didukung oleh pemilik konten, namun hanya menautkan ke konten yang sah tersedia. The iPlayer WWW add-on, misalnya, mengingatkan pengguna BBC iPlayer mereka memerlukan lisensi TV.

Ratusan add-on lainnya, menawarkan akses tidak sah ke konten berbayar. Bagi konsumen, ini adalah cara yang menggoda untuk mendapatkan box-sets dan film secara gratis. Bagi industri hiburan, ini adalah mimpi buruk.

Betzen mengatakan bahwa dia dan rekan-rekannya tidak memaafkan penggunaan ilegal, Mereka bisa menonaktifkan add-on yang tidak disetujui, menirukan kebun berdinding iOS, “tapi” hanya ada satu alasan mengapa Apple bisa lolos begitu saja: Anda harus memiliki basis pengguna yang sangat besar dan kaya untuk pengembang agar menganggapnya bermanfaat. ” Meski begitu, karena Kodi adalah open source, pelaku bisa saja melakukan dan menghilangkan perlindungan.

Kodi Aplikasi TV Open Source yang membuat kepanikan di Inggris