headlineinternetnewssoftwareteknologi

Kongres Ragu-ragu Atas Rencana Google Luncurkan Protokol Internet Baru

hal terbaru kedepan tidak tampak menyenangkan menanggapi protokol Internet baru Google untuk mengimplementasikan DNS over TLS di Google Chrome, Wall Street Journal .

Dalam surat yang dikirim ke Google pada 13 September, penyelidik antitrust dari House Judiciary Committee telah meminta informasi tentang adopsi protokol dan apakah data yang disalurkan melalui proses akan digunakan oleh raksasa teknologi untuk keuntungan komersial.

Perhatian utama penyelidik atas protokol internet baru adalah hal ini dapat memberi Google keunggulan kompetitif karena akan menjadi sangat sulit, terutama bagi penyedia Internet, untuk mengakses data konsumen.

Apa itu DNS over TLS Internet Protocol?

Bagi yang tidak tahu, DNS (Domain Name Server) menerjemahkan alamat situs web dari URL ke alamat IP, yang terhubung dengan komputer Anda.

Meski proses ini disembunyikan dari pengguna, mudah untuk membaca permintaan DNS karena tidak terlindungi dengan baik. Oleh karena itu, ketika Anda menggunakan mode penyamaran, ISP selalu dapat mengidentifikasi situs web yang Anda kunjungi.

DNS over TLS akan mengenkripsi kueri DNS ke tingkat perlindungan yang sama dengan HTTPS. Dengan teknologi enkripsi ini, ISP tidak akan dapat mengintip situs web yang Anda kunjungi.

Protokol internet baru akan terbukti bermanfaat melawan peretas yang mencoba mengidentifikasi situs web yang dikunjungi. Selain itu, ini akan menyelamatkan pengguna dari peretas yang memalsukan situs web untuk mendapatkan kredensial pribadi.

Namun, pindah dari Google mungkin menjadi bencana bagi penyedia layanan Internet.

Kekhawatiran Penyedia Layanan Internet

ISP percaya protokol baru akan mencegah mereka mengakses data konsumen.

“Ini dapat menghambat pesaing dan kemungkinan menutup persaingan dalam periklanan dan industri lainnya,” kata sebuah koalisi penyedia layanan internet dalam surat 19 September kepada pihak berwenang.

Kekhawatiran lain dari ISP adalah upgrade DNS Google akan menyebabkan terlalu banyak kontrol data konsumen di tangan raksasa pencarian khususnya karena Google Chrome adalah browser yang paling disukai di antara pengguna. Sementara itu, Google mengatakan tidak akan memaksa pengguna untuk beralih ke DNS terenkripsi.

“Karena mayoritas lalu lintas internet di seluruh dunia … berjalan melalui browser Chrome atau sistem operasi Android, Google bisa menjadi penyedia pencarian DNS yang sangat dominan,” surat dari ISP.

Google bukan satu-satunya

Menariknya, Google bukan satu-satunya yang mengadvokasi peningkatan DNS over TLS. Mozilla juga punya rencana serupa. Bahkan, browser akan diluncurkan dengan skala kecil dalam beberapa minggu mendatang.

Marshall Erwin, seorang analis staf senior di Firefox, mengatakan kepada WSJ bahwa klaim antimonopoli itu “secara fundamental menyesatkan.” Dan ISP hanya ingin data yang kuat dari pengguna untuk menghilangkan iklan yang ditargetkan.

Sending
User Review
0 (0 votes)

Android and Web Developer, Pernah mendedikasikan diri menjadi developer CMSID