googlenewssoftwareteknologi

Mahkamah Agung akan Dengarkan kasus Google vs Oracle tentang penggunaan Java di Android

Pada 2010, Oracle menggugat Google atas dugaan pelanggaran Java selama pengembangan Android. Pengadilan banding telah berulang kali membatalkan keputusan pengadilan rendah yang berpihak pada Google. Kasus hukum ini sekarang menuju ke Mahkamah Agung dalam apa yang bisa menjadi keputusan penting.

Kasus ini berawal dari pembelian Oracle terhadap pengembang Java Sun Microsystems sembilan tahun lalu. Setelah akuisisi, pemilik bahasa yang baru menggugat dan mengklaim bahwa penggunaan Java oleh Android memberi mereka potongan bisnis sistem operasi senilai $8,8 miliar dan potensi kerugian pendapatan lisensi sebesar $475 juta.

Juri menemukan pada 2016 bahwa Google menggunakan kode deklarasi – dan struktur, urutan, dan organisasi Java API – adalah penggunaan yang wajar. Namun, Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Federal menemukan bahwa Google melanggar hak cipta Oracle.

Pada bulan Januari, Google mengajukan petisi kepada Mahkamah Agung, dan para hakim hari ini memberikan surat edaran certiorari untuk meninjau banding terakhir. Perusahaan berpendapat bahwa pembalikan kembar putusan pengadilan rendah memiliki “dampak luas pada inovasi di industri komputer.”

Kecuali Mahkamah Agung mengoreksi pembalikan kembar ini, kasus ini akan mengakhiri kemampuan tradisional pengembang untuk secara bebas menggunakan antarmuka perangkat lunak yang ada untuk membangun program komputer generasi baru bagi konsumen. Sama seperti kita semua belajar menggunakan cara pintas keyboard komputer, pengembang telah belajar untuk menggunakan banyak antarmuka standar yang terkait dengan bahasa pemrograman yang berbeda. Membiarkan pembalikan ini berdiri secara efektif akan mengunci pengembang ke platform pemegang hak cipta tunggal – seperti mengatakan bahwa pintasan keyboard dapat bekerja dengan hanya satu jenis komputer.

Argumen Google didukung oleh banyak perusahaan teknologi lain , akademisi , dan organisasi nirlaba yang takut kemenangan Oracle dapat memiliki efek luas dan menakutkan pada pengembangan perangkat lunak di industri yang bergerak maju. Mahkamah Agung harus memutuskan pada Google v. Oracle tahun depan. Belum ada tanggal pengadilan yang ditetapkan.

Sending
User Review
0 (0 votes)

Android and Web Developer, Pernah mendedikasikan diri menjadi developer CMSID