Mengejutkan Google AI Bisa Prediksi Kematian Pasien Dengan Akurasi 95%

0
82

Pekerjaan google di bidang kecerdasan buatan bergerak pada kecepatan yang luar biasa di sektor kesehatan. Dalam terobosan baru-baru ini, Google memutuskan untuk berkompetisi dengan mesin-mesin lama rumah sakit untuk memprediksi kematian pasien dan muncul dengan hasil yang mengejutkan, hal ini secara halus mengisyaratkan kita masa depan AI

Seperti pertama kali dilaporkan Bloomberg , Google menguji algoritme AI yang berkinerja cemerlang pada pasien kanker stadium akhir di rumah sakit kota. Cairan sudah membesar di paru-parunya, di mana komputer rumah sakit memprediksi kemungkinan 9.3% kematian berdasarkan tanda-tanda vitalnya.

Sedangkan, Google menggunakan algoritma jaringan saraf tiruannya mampu memprediksi persentase akut 19,9 kemungkinan kematian. Sayangnya, para dokter tidak dapat menyelamatkan pasien, tetapi ini adalah terobosan AI.

Sebuah  jurnal yang diterbitkan oleh tim otak Medis Google menyatakan: “Catatan pasien bervariasi secara signifikan dalam panjang dan kepadatan titik data, jadi kami merumuskan tiga arsitektur model jaringan neural pembelajaran mendalam yang mengambil keuntungan dari data tersebut dengan cara yang berbeda: satu berdasarkan jaringan saraf berulang ( memori jangka pendek panjang (LSTM)) satu pada TANN berbasis perhatian, dan satu pada jaringan saraf dengan tunggul keputusan berbasis waktu yang didorong. ”

Algoritma saraf menganalisis 175.639 titik data dari catatan medisnya dan menganggap hampir semua variabel seperti tekanan darah, denyut jantung, laju pernapasan, suhu, jumlah sel darah putih dan datang dengan penilaian risiko kematiannya yang paling akurat.

Apa yang membuat AI efisien adalah kemampuan untuk menguraikan volume besar data yang berantakan, termasuk kesalahan dalam label dan memunculkan pola dengan berinteraksi dengan data itu sendiri.

Setelah fenomenal mikroskop pendeteksian kanker Google ini, penetrasi AI di sektor kesehatan tidak diragukan lagi akan meningkatkan kemampuan dokter dan perawat, akhirnya menyelamatkan lebih banyak pasien.

Tapi AI juga membawa pertanyaan privasi untuk availing layanan dunia baru. Tahun lalu, Google menerima banyak pengawasan setelah sebuah info bahwa anak perusahaannya DeepMind memiliki akses ke hampir 1,6 juta catatan pasien dari tiga rumah sakit tanpa persetujuan mereka.