androidheadlineosteknologi

Menuju Android 11: Ada Fakta Yang Tidak Diketahui dan Anda Mungkin Sukai

Sistem operasi paling populer di dunia berusia 11 hari ini. Sangat bagus melihat Android menjadi lebih baik dan lebih dewasa selama bertahun-tahun. Tapi saya sudah mulai merasa tua mengingat bagaimana satu dekade telah berlalu sejak beberapa perangkat lunak dirilis.

Android telah mengalami pasang surut. Sebagian besar naik karena, jujur ​​saja, belum ada pesaing yang solid dalam permainan. Microsoft bisa saja jadi yang pertama, tetapi perusahaan tidak dapat melakukan apa pun selain menyaksikan Windows Phone menjadi bagian dari sejarah .

Bahkan pemimpin pasar Nokia tidak menganggap Android sebagai ancaman saat itu, dan sekarang kita memiliki perangkat bermerek Nokia yang menjalankan Android (yang juga dibuat oleh HMD Global).

Pokoknya, mari kita bicara tentang kisah kebelakang dan beberapa fakta menarik tentang OS Android ini.

Sedikit sejarah OS Android

Andy Rubin memulai pengembangan awal OS Android dan ikut mendirikan Android Inc. Rubin dan rekan satu timnya telah membuat konsep OS yang akan membuat kamera lebih pintar.

Namun pada akhirnya, fokus mereka bergeser ke pasar smartphone ketika mereka mulai melihat Android sebagai pesaing untuk Windows Phone dan OS Symbian Nokia.

Perkembangan Android mengalami peningkatan besar setelah Google membelinya pada tahun 2005. Google melakukan apa pun untuk membuat Android menjadi sukses global.

Motivasi besar adalah masa depan perusahaan yang tidak pasti di dunia teknologi karena Apple siap menang dengan iPhone dan iOS.

Waktu berlalu dan kita lihat mereka berdua merasakan kesuksesan dengan cara yang berbeda. iOS Apple tetap menjadi secangkir teh untuk pelanggan yang menghabiskan banyak uang. Android, di sisi lain, mencoba menjangkau masing-masing dan setiap smartphone yang ada.

Sifat open-source Android telah menjadi faktor penting di balik keberhasilannya. Tidak hanya pengalaman Stock, kustomisasi Android telah mencapai tingkat yang sama sekali baru, memungkinkan pengguna mempersonalisasikan ponsel mereka dengan berbagai cara.

Namun, Google mempertahankan sebagian besar kendali atas OS dengan menjadikan setiap bagiannya sebagai sumber tertutup. Semua aplikasi dan layanan Google yang bagus adalah hak miliknya. Banyak dari versi android telah dikirim sejak Android 1.0 tetapi tidak membentuk bagian dari Android Open Source Project (AOSP).

Beberapa fitur penting

Saat mencoba menjadikan Android lebih baik, Google telah menambahkan beberapa fitur penting dari waktu ke waktu.

Di Android 1.x, Google menambahkan Android Market, bar Notifikasi dan dukungan untuk keyboard virtual pihak ketiga. Kemudian di Android 2.x, kita lihat Wallpaper Live, WiFi Hotspot, kemampuan menginstal aplikasi di kartu SD, drag dan drop, fitur copy-paste, dll.

Di versi yang lebih baru, Google membuat beberapa perubahan besar seperti screenshot (Android 4.0), dukungan Emoji ori (Android 4.3), Desain Material (Android 5.0), Penyimpanan Adoptable (Android 6.0), Navigasi Gesture (Android 9.0), Digital Wellbeing ( Android 9.0), Dark Mode Seluruh Sistem (Android 10.0) dan sebagainya.

Beberapa fakta yang tidak diketahui tentang Google Android

Sekarang Anda tahu bahwa OS Android pada awalnya tidak dibuat oleh Google dan itu dimaksudkan sebagai sistem operasi kamera. Ada banyak lagi fakta Android yang mungkin belum pernah Anda dengar –

1. Logo Android terinspirasi oleh tanda-tanda toilet

Logo bot Android hijau dibuat oleh desainer grafis terkenal Irina Blok pada 2007 ketika ia bekerja untuk raksasa pencarian. Blok baru-baru ini bergabung dengan divisi AI Google sebagai Pimpinan Desain Produk.

Anehnya, dia mendapatkan inspirasi dari tanda-tanda yang ditampilkan di pintu toilet. Mungkin, itulah alasan maskot Android polos dan 2D datar seperti yang ada pada signage.

Jadi, seperti yang biasa dikatakan, ide-ide besar datang dari duduk di kursi toilet.

2. Android 2.3 mendapat telur paskah Android pertama

melalui Flickr

Siapa yang tidak suka telur Paskah Android? Itu hal lain yang hampir semua orang tahu di mana menemukannya. Jadi, setiap tahun, Google membuat puzzle telur paskah baru yang menjadikan otak orang lain bekerja.

Fakta Android lain yang muncul di sini adalah bahwa Android 2.3 adalah versi pertama yang mendapatkan telur paskah. Itu termasuk gambar bot Android dan pria roti jahe zombie.

3. Bot Android tidak memiliki nama

Berbicara tentang maskot Android lagi, Google belum memberikan nama resmi apa pun. Itu sebabnya banyak orang hanya menyebutnya sebagai bot Android. Namun pada tahun 2011 di konferensi Google I / O, sekelompok insinyur Google mengakui bahwa mereka secara tidak resmi menamai bot itu “Bugdroid” dan merujuknya seperti itu.

4. Versi Android ini TIDAK mendukung smartphone

Anda mungkin ingat Android sebagai OS yang bekerja di hampir setiap smartphone di luar sana yang bukan iPhone. Tapi itu tidak selalu terjadi. Jika Anda ingat, Google merilis Android 3.0 Honeycomb pada 2011 yang dimaksudkan hanya untuk penggunaan tablet.

Sayangnya, Google tidak bisa menahan bola di pengadilan. Itu harus membatalkan rencana untuk varian Android yang terpisah sama sekali, belum lagi, seberapa buruk tablet Android dilakukan di pasar di tahun-tahun mendatang.

Baru-baru ini, dengan iPadOS , Apple telah berupaya mempertahankan sistem operasi terpisah untuk jajaran komputer tabletnya. Mengingat pangsa pasar dan popularitas yang dimiliki iPad, sepertinya Apple tidak membuat langkah yang buruk sama sekali.

5. Android pertama dengan nama adalah Cupcake

melalui Android Police

Kita semua telah menjadi penggemar semua nama Android keren. Sangat menyenangkan menebak namanya setiap tahun.

Selama tahun-tahun awalnya, Android sebenarnya tidak memiliki nama, dan Android 1.5 Cupcake yang dirilis pada bulan Februari 2009 adalah versi pertama yang mendapatkan nama.

Pada tahun 2019, dengan merilis Android 10, Google memutuskan untuk membuang semua nama makanan penutup karena beberapa alasan. Namun, David Burke dari Google mengungkapkan bahwa akan dinamai Queen Cake jika Google mencari nama.

6. Tidak hanya Google, Microsoft juga menghasilkan uang dari Android

melalui Flickr

Windows Phone mungkin kalah dalam pertarungan dengan Android, tetapi ini tidak berarti bahwa Microsoft tidak mendulang uang.

Untuk setiap perangkat Android yang dijual kepada pengguna, Microsoft mendapat hingga $10 sebagai uang royalti terhadap penggunaan patennya. Faktanya, para analis memperkirakan bahwa pada suatu waktu, perusahaan mungkin menghasilkan lebih dari $2 miliar per tahun tanpa melakukan apa-apa. Salah satu teknologi tersebut adalah exFAT yang digunakan untuk membuat kartu SD berfungsi di Android.

Namun, tahun lalu, Microsoft bergabung dengan OIN dan bersumber terbuka sekitar 60.000 paten memberikan bantuan kepada banyak OEM Android. Baru-baru ini, Microsoft telah mengatakan akan menjadi exFAT  open-source dan membuatnya tersedia untuk komunitas Linux.

Sending
User Review
0 (0 votes)

Android and Web Developer, Pernah mendedikasikan diri menjadi developer CMSID