Microsoft sedang mencoba menemukan satu lagi rumah untuk browser Edge barunya. Manajer Program Teknis web, Sean Larson, telah mengeluarkan survei baru di Twitter yang meminta feedback dari pengembang yang bergantung pada Linux untuk pengembangan, pengujian, dan hal-hal lain.

Survei ini menanyakan pengembang distro apa yang mereka sukai untuk pengembangan, dan apakah mereka lebih suka browser untuk pengujian otomatis, pengembangan web atau penelusuran pribadi. Ia juga menanyakan hal-hal apa yang mereka butuhkan di browser web Linux untuk memenuhi kebutuhan pengembangan mereka.

Rencana itu tampaknya ambisius, tetapi tweet itu memiliki ragam komentar dari para pengguna. Sementara beberapa pengguna berpikir itu ide yang bagus, yang lain mengkritik Edge karena software tertutup. Juga, tampaknya perusahaan masih menghadapi konsekuensi dari repo buruk IE dalam beberapa cara.

Beberapa pengguna Reddit berpendapat MS Edge hanyalah skin untuk Chromium dan membawanya ke Linux hanya akan menambah browser lain ke kerumunan. Beberapa yang lain mengatakan akan lebih membantu MSFT open source binari Chromium Edge, serta, IE dan komponen Edge lama termasuk EdgeHTML.

Berbicara distro Linux, browser Google Chrome dan Chromium sendiri tersedia untuk digunakan. Lalu ada browser berbasis Chromium lainnya. Tetapi Edge Chromium berusaha menonjol karena Microsoft memotong sebagian besar bagian terkait Google dari kode sumber Chromium dan komponent buatannya sendiri. Jadi, setidaknya, bisa menjadi pilihan bagi mereka yang ingin memiliki pengalaman browser yang bebas Google.

Awal tahun ini, Microsoft mulai menguji pengguna dalam untuk browser yang saat ini dalam tahap Beta dan diharapkan tiba akhir tahun ini.

Pembuatan preview Edge Chromium sudah tersedia untuk Windows 10, Android, iOS, dan macOS. Tidak seperti saudara kandungnya yang lebih tua, browser yang lebih baru juga akan tersedia pada Windows 7 dan Windows 8.

Dengan rencana porting baru-baru ini ke Linux, tampaknya Microsoft ingin menargetkan semua platform utama sekaligus. Namun, tidak selesai begitu saja. Kami mendengar perkembangan yang mungkin sejak April, hanya saja survei baru yang muncul telah membuatnya lebih konkret.

Lagi pula, masih harus dilihat bagaimana Microsoft mengelola kehadirannya di dunia Linux yang selalu beragam. Perusahaan tidak boleh terburu-buru dalam hal ini karena penawaran Windows mereka belum siap secara resmi, apalagi membawa Edge ke tempat lain.

Haruskah Microsoft port Edge ke Linux? Apa pandanganmu?