Sekarang ini komputer kuantum sudah berkompetisi dengan komputer klasik dalam memecahkan masalah. Namun, para peneliti berencana untuk memanfaatkan kekuatan komputasi kuantum untuk membuat jaringan saraf yang bertindak seperti otak .

Proyek Neuromorphic Quantum Computing (Quromorphic) yang dipimpin oleh Michael Hartmann dan rekan-rekannya dari Heriot-Watt University adalah semua tentang menggabungkan dua teknologi dominan di dunia saat ini – jaringan saraf dan komputasi kuantum. Untuk meniru otak, para ilmuwan menggunakan model AI yang dilatih sebelumnya menggunakan seperangkat data. Namun, Hartmann dan timnya ingin fokus pada aspek perangkat keras otak.

“Rekan-rekan saya dan saya bukannya berharap untuk membangun komputer jaringan saraf pertama yang berdedikasi, menggunakan teknologi” kuantum “terbaru daripada perangkat lunak AI.”

Salah satu keuntungan utama menggunakan teknologi kuantum adalah jumlah input yang dapat diambil dalam bentuk qubit. Sementara komputer tradisional menyimpan data dalam bit yang dapat menerima 0 atau 1 sebagai input, komputer kuantum, dengan qubit, menggandakan kekuatan komputasi . Ini memungkinkan komputer tersebut untuk memproses sejumlah besar data secara bersamaan.

Hartmann mengatakan ada banyak tantangan teknis yang terlibat dalam proyek ini, tetapi AI memiliki ambang batas tinggi untuk mentolerir kesalahan dibandingkan dengan komputer konvensional. Oleh karena itu, mesin tidak “perlu terisolasi dengan baik.”

Untuk mengembangkan jaringan saraf kuantum dan menempatkan teknologi di dalam perangkat untuk memanfaatkan kekuatannya, mungkin perlu sepuluh tahun atau lebihkarena para peneliti perlu mengontrol detail teknis untuk menghindari kesalahan komputasi. Namun, begitu dikembangkan, itu akan menandai awal era baru dalam teknologi.