Pengguna Berkesempatan Menguji Navigasi AR Google Maps

0
116

Titik biru di Google Maps biasanya mengkalibrasi beberapa meter dari posisi kita yang sebenarnya, banyak dari kita terkadang dibuat jengkel. Karenanya, membuat fitur navigasi kadang-kadang tidak dapat diandalkan, seperti yang dialamai beberapa pengguna yang tersesat melewati perkebunan dan lain-lain.

Tahun lalu di Google I / O , perusahaan menggoda dengan augmented reality di Google Maps yang secara radikal akan meningkatkan keakuratan sistem navigasi. Sekarang, Google memungkinkan sebagian dari kita untuk menguji versi awal dari AR Google Maps .

David Pierce dari Wall Street Journal adalah salah satu yang beruntung. Seperti yang dia jelaskan:

“Saat menyalakan navigasi, ada tombol” Mulai AR “ di Google Maps, yang memberikan tampilan waktu nyata menggunakan kamera.”

Aplikasi kemudian menggunakan GPS dan Data Street View untuk menemukan pengguna dengan tepat. Setelah pengguna mulai bergerak, aplikasi mulai menunjukkan panah 3D di layar ponsel. “Seolah-olah Peta telah mengarahkan arah saya ke dunia nyata, meskipun tidak ada orang lain yang bisa melihatnya,” tulis Pierce.

Pengguna Berkesempatan Menguji Navigasi AR Google Maps

Rachel Inman, pemimpin pengalaman pengguna Google pada proyek AR, mengatakan kepada David bahwa fitur itu tidak dimaksudkan sebagai  sistem navigasi utama . Ini untuk tempat di mana orang tidak tahu apa yang ingin disampaikan ikon navigasi. Misalnya,  “Saya turun dari kereta bawah tanah, kemana saya harus pergi dulu?”Katanya.

Karena fitur ini cenderung berdampak pada baterai ponsel , aplikasi sering beralih ke peta standar ketika salah satu menurunkan ponsel. Google mengatakan masih ada beberapa perubahan yang tersisa sebelum rilis publik. Meskipun tidak ada batas waktu pada fitur ini, aman untuk mengasumsikan bahwa versi beta akan diluncurkan tahun ini.