Dalam peluncuran platform emulasi terbesar sejauh ini, emulator populer RetroArch akan tiba ke Steam pada 30 Juli. Libretro, pengembang software open source di belakang RetroArch, membuat pengumuman kemarin tentang peluncuran tersebut.

RetroArch adalah platform emulator populer yang dapat meniru sejumlah besar konsol game retro dan juga dapat digunakan untuk memainkan berbagai mesin game dan aplikasi media. Peluncuran RetroArch di Steam dilihat sebagai upaya platform emulasi untuk memperluas basis penggunanya.

Dalam sebuah wawancara dengan Ars Technica , Libretro Daniel De Matteis mengatakan bahwa peluncuran RetroArch di Steam, yang merupakan platform tertutup, tidak akan melanggar kebijakan apa pun dari etalase. Rupanya, Valve tidak memiliki aturan mengenai emulator.

Dalam pos pengumuman, Libretro menyebutkan: “ Meskipun tidak ada yang khusus tentang RetroArch atau API Libretro yang ada hubungannya dengan emulator, sebagian besar menggunakannya untuk tujuan ini. 

Tidak akan ada perbedaan dalam fungsionalitas RetroArch ketika diluncurkan di Steam dalam dua minggu dari sekarang. Versi Steam tidak akan memiliki fungsionalitas SDK Steamworks atau fitur Steam tambahan pada saat peluncuran.

Setelah peluncuran, perusahaan akan mengeksplorasi opsi untuk memasukkan fungsi Steam ke dalam platform emulator.

Selain itu, perusahaan open source mengatakan bahwa mereka akan meluncurkan versi Windows. versi macOS dan Linux akan dirilis nanti.

Apakah Anda senang dengan kedatangan RetroArch di Steam? Ekspresikan pandangan Anda di bawah ini.