Bisnisnewsteknologi

Samsung Tutup Pabrik Smartphone Terakhirnya Di Cina, Ini Alasannya

Samsung telah menutup pabrik manufaktur smartphone terakhirnya di China, menurut laporan dari Reuters . Langkah ini merupakan bagian dari strategi Samsung untuk “mengalokasikan kembali [produksi] ke situs manufaktur global lainnya” untuk mengendalikan pengeluaran.

Samsung Tutup Pabrik Huizhou

Raksasa teknologi Korea Selatan telah memutuskan untuk menutup pabriknya di Huizhou, Guangdong. Pada bulan Desember tahun lalu, Samsung menghentikan produksi telepon di pabrik Tianjin dan juga menutup pabriknya di Shenzhen pada bulan April.

Idenya adalah untuk mengurangi produksi agar memiliki biaya yang efektif untuk memiliki penjualan smartphone yang buruk selama beberapa kuartal terakhir.

Selama lebih dari setahun terakhir, Samsung terlihat berjuang untuk mengikuti posisi nomor satu di pasar ponsel pintar global. Dan yang terburuk dari semuanya sedang disaksikan di pasar Cina.

Mengapa Samsung menarik produksinya di Cina?

Dengan ponsel Xiaomi dan Huawei mengungguli di segmen menengah, pangsa keseluruhan Samsung di pasar Cina telah menyusut menjadi hanya 1% dari sekitar 15% sejak 2013.

Ada banyak faktor yang berkontribusi pada langkah yang diambil dari Samsung. The melawan Huawei-AS , yang mengakibatkan pengguna Cina sebagian besar membeli ponsel Huawei untuk menunjukkan patriotisme mereka membuat dampak besar di pasar Cina. Sementara itu, biaya tenaga kerja di China meningkat dengan sangat cepat yang juga merupakan salah satu faktor yang berkontribusi.

Bahkan setelah meluncurkan beberapa smartphone kelas menengah baru, Samsung gagal mengungguli Xiaomi, Huawei, dan produsen rumahan lainnya.

“Di Tiongkok, orang membeli smartphone murah dari merek domestik dan ponsel kelas atas dari Apple atau Huawei. Samsung memiliki sedikit harapan untuk menghidupkan kembali sahamnya, ”kata Park Sung-soon, seorang analis di Cape Investment & Securities di Reuters.

Ke mana selanjutnya?

Untuk mewujudkan tujuan reorganisasi produksi, Samsung meresmikan pabrik ponsel terbesar di India pada Juli tahun ini.

Selain India, Samsung juga mempertimbangkan untuk mengalihkan produksi di Asia Tenggara, khususnya di Vietnam di mana biaya tenaga kerja lebih rendah dibandingkan dengan Cina.

Bahkan, pembuat smartphone telah menginvestasikan lebih dari $17,3 miliar di delapan pabrik di Vietnam dan juga mengembangkan pusat R&D.

Sending
User Review
0 (0 votes)

Android and Web Developer, Pernah mendedikasikan diri menjadi developer CMSID