Kini chip Snapdragon sudah mulai tampil di depan dengan chip Intel terkuat. Tahun lalu, di acara Snapdragon, Qualcomm mengumumkan chip Snapdragon 8cx 7nm berbasis ARM yang dirancang untuk laptop Windows 10.

Kemudian, perusahaan kembali membawa versi 5G dari Snapdragon 8cx bulan Februari. Kini, di Computex 2019, Qualcomm menguji chip ambisiusnya untuk menguji Intel Core i5-8250U, menggunakan PCMark 10 yang baru.

Tujuan dari tes ini adalah untuk membandingkan dua chip dalam skenario dunia nyata daripada melakukan tes benchmark dengan menjalankan simulasi. Yaitu, dengan menjalankan aplikasi yang umum digunakan seperti Edge, Excel, Powerpoint, dll. Pada dua mesin yang terpisah, keduanya memiliki penyimpanan NVMe 256GB dan 8 GB RAM.

Snapdragon 8CX vs Intel Core i5 8250U App Bechmark

Hasil menunjukkan bahwa Snapdragon 8cx mampu mengungguli Intel Core i5 sebagian besar waktu. Namun, ada beberapa hal yang bisa membuat perbedaan. Pertama adalah bahwa aplikasi MS Office tidak dirancang secara original untuk Snapdragon 8cx sehingga mungkin saja chipnya bekerja lebih baik.

Di sisi lain, mesin Intel menjalankan update Windows 10 1809 sementara mesin Snapdragon menginstal 1903 terbaru. Itu mungkin berdampak pada angka Intel dalam beberapa cara.

Grafik Benchmark Snapdragon 8CX vs Intel Core i5 8250U

Bagaimanapun, cerita yang sama terjadi pada benchmark grafis PCMark 10 Night Raid. Snapdragon 8cx mampu menghasilkan skor keseluruhan yang lebih tinggi dan memberikan angka fps yang lebih baik daripada Intel.

Selain itu, ada juga tes baterai yang dilakukan untuk kedua mesin. Di sini, Snapdragon 8cx mampu memberikan cadangan baterai sekitar 17 jam, sementara Intel Core i5 maksimal 10 jam 21 menit.

Snapdragon 8CX vs Intel Core i5 8250U BAttery Life

Satu hal yang harus diperhatikan di sini adalah perbedaan dalam resolusi layar – mesin Intel memiliki layar 2K sementara Snapdragon memiliki 1080p. Jadi, diharapkan yang terakhir akan memiliki daya tahan baterai yang lebih baik. Namun, perbedaan 7 jam sulit dicerna.

Apakah Arm adalah masa depan?

Dalam beberapa tahun terakhir, chip berbasis ARM telah menantang supremasi Intel dengan memberikan daya yang cukup tanpa mengurangi masa pakai baterai.

Kami telah mendengar tentang PC always connect menggunakan chip Snapdragon Qualcomm yang secara khusus dioptimalkan untuk menjalankan versi ARM Windows 10.

Sepanjang perjalanan yang sama, Qualcomm telah bermitra dengan Lenovo untuk mengumumkan laptop 5G pertama di dunia yang disebut Project Limitless , yang mengemas Snapdragon 8cx di dalamnya. Untuk konektivitas 5G, perangkat menggunakan modem X55 dan dapat memberikan kecepatan download up hingga 2,5 Gbps.

Salah satu area di mana mesin berbasis ARM saat ini tertinggal adalah kurangnya dukungan aplikasi uhtuk arm. Jadi, sebagian besar aplikasi berjalan pada mesin seperti emulator.

Namun, hal itu akan segera berubah. Sistem pengembangan aplikasi lintas platform populer, Electron, telah mengumumkan dukungan Windows 10 ARM mulai bulan depan.

Di masa depan, pengguna akan melihat peningkatan kinerja aplikasi seperti Microsoft Teams, Slack, dan Discord. Pengembang akan dapat mengkompilasi ulang aplikasi untuk mesin ARM dan kemudian mengupload ke Microsoft Store.

Demikian pula, Windows 10 ARM juga akan mendapatkan dukungan asli untuk mesin game terkenal Unity. Hal ini akan memungkinkan mesin berbasis ARM untuk mencapai FPS yang lebih tinggi dalam sesi permainan, menempatkan mereka lebih dekat dengan rekan Intel mereka.

via Windows Central