Stadia Google Si “Netflix Game” – Bermain Game Apa Pun Tanpa Instalasi

0
153

Infrastruktur jaringan server yang sangat efisien dan terukur, Google akhirnya meluncurkan layanan game streaming yang banyak diantisipasi yang disebut Stadia . Pengumuman berlangsung di perusahaan utama di Game Developers Conference di San Francisco.

Dengan Stadia, Google telah berjanji untuk membuat judul game AAA apa pun dapat dimainkan di perangkat apa pun dengan browser Chrome dan koneksi internet berkecepatan tinggi. Bagi mereka yang tidak tahu, Google tidak memilih untuk merahasiakan layanan streaming game. Tahun lalu, ia menggoda yang sama dalam bentuk Project Stream yang memungkinkan pengguna memainkan Assassin’s Creed: Odyssey di Chrome.

Fitur yang mengesankan dari layanan ini adalah kemampuan untuk meninggalkan permainan pada titik tertentu di satu perangkat dan memilih yang lain pada saat itu juga – sama seperti yang Anda lakukan dengan acara TV di Netflix. Untuk menyoroti hal yang sama, pada acara tersebut, CEO Google Sundar Pichai membandingkan layanan game dengan tautan yang dapat dibagikan di web yang dapat diakses siapa saja dalam sekejap.

Stadia Google Si “Netflix Game” - Bermain Game Apa Pun Tanpa Instalasi

Awalnya, Stadia akan dapat melakukan streaming game dalam 4K, 60FPS, dan HDR; akhirnya, itu akan mendukung resolusi 8K high-end. Perlu juga dicatat bahwa layanan ini didasarkan pada server yang didukung Linux dan menggunakan API grafis Vulkan open source.

Stadia Google Si “Netflix Game” - Bermain Game Apa Pun Tanpa Instalasi

Seiring dengan layanan, Google juga memperkenalkan Pengendali Stadia yang dirancang untuk “pengalaman Stadia penuh.” Ini akan terhubung ke permainan melalui Wi-Fi. Ini fitur dua tombol baru ketika datang ke controller game: tombol ambil dan tombol Google Assistant. Untungnya, pengendali USB yang ada juga akan bekerja dengan game Stadia.

Perlu dicatat bahwa pemain yang ada seperti Nvidia, Sony, dan Microsoft juga bergerak di area streaming game. Akan menarik untuk melihat bagaimana industri baru ini terbentuk pada 2019 dan raksasa teknologi mana yang mampu mendominasi yang lain.