Tiongkok Gunakan AI Untuk Awasi Minoritas Di Negara Tersebut (Muslim Uighur)

0
353

China diketahui telah bekerja pada strategi pengawasannya untuk sementara waktu sekarang, dengan AI memainkan peran penting di dalamnya. Cina telah mengembangkan teknologi pengenalan wajah untuk mengenali populasinya. Namun, teknologi tersebut tampaknya mengambil rute rasial untuk mengenali minoritas di negara ini secara khusus.

Disarankan bahwa salah satu komunitas Muslim Turki – Uighur – menjadi sasaran teknologi pengenal wajah China yang canggih untukmengendalikan dan memantaukomunitas yang dianggap sebagai ancaman bagi negara tersebut.

Teknologi (yang dikembangkan oleh perusahaan seperti Yitu, Megvii, SenseTime, dan CloudWalkis) dapat membedakan orang Uighur dari orang lain yang tinggal di negara itu dan melacak apa pun yang dilakukan oleh orang-orang yang termasuk dalam komunitas.

Uighur, di antara berbagai minoritas seperti Kazakh, Kirgistan, dan lainnya berkontribusi pada lebih dari satu juta populasi di Tiongkok, namun rentan terhadap perilaku semacam itu dan sering ditahan di pusat-pusat penahanan yang digambarkan sebagai “transformasi melalui pendidikan.”

Kamp-kamp semacam itu menyebabkan kesengsaraan bagi orang-orang Uighur karena kerja paksa, kekurangan makanan dan tidur , penyiksaan logam dan verbal, dan lebih banyak lagi merusak integritas minoritas.

Penggunaan rasial dari AI mempertanyakan penggunaan teknologi yang memiliki penyebaran luas di seluruh dunia. Sementara kemajuan teknologi terus terjadi di hampir setiap sudut dunia, Cina (dianggap memiliki banyak teknologi) tampaknya menggunakannya untuk menyerang dan menganiaya minoritas yang tinggal di negara itu.

Untuk mengingat kembali, baru-baru ini dilaporkan bahwa China menggunakan Gait Technology untuk mendeteksi orang berdasarkan cara mereka berjalan.

Penggunaan AI oleh Cina tidak hanya cenderung mengganggu privasi individu tetapi juga kehormatannya.

Apa pendapat Anda tentang hal yang sama? Komentar dibawah!