Twitter Hapus Jutaan Akun Palsu | Trump Kehilangan 100.000 Follower

0
31

Setelah Whatsapp menghentikan berita hoax, Twitter menghapus jumlah akun palsu pada platform. Seperti diberitakan oleh New York Times , Twitter akan mulai menonaktifkan “puluhan juta” akun palsu mulai hari ini dan seterusnya.

Langkah ini ditargetkan guna memulihkan kepercayaan pengguna pada platform setelah naiknya jumlah follower palsu yang diperoleh melalui cara yang tidak sportif. Banyak akun telah ‘membeli’ follower untuk meningkatkan pengaruh dan status sosial.

Sebagai hasil dari langkah ini, akun yang memiliki follower yang dikumpulkan dengan cara menipu dan pengguna yang diikuti oleh akun palsu dapat terlihat penurunan substansial dalam jumlah pengikutnya. Diharapkan penghapusan akun palsu secara massal akan mengurangi jumlah pengikut total pada platform sebesar 6%.

Menurut perkiraan Twitter, rata-rata pengguna akan kehilangan tidak lebih dari empat pengikut dari daftar pengikut mereka. Tak usah dikatakan lagi, jumlahnya bisa lebih besar untuk akun yang telah membeli pengikut palsu.

Wakil presiden Twitter untuk kepercayaan dan keamanan Del Harvey mengatakan, “Kami tidak ingin memberi insentif pembelian pengikut dan akun palsu untuk meningkatkan jumlah pengikut secara buatan, karena itu bukan ukuran akurat pengaruh seseorang pada platform atau pengaruh di dunia. ”

Menurut The Washington Post , Presiden AS Donald Trump telah menyaksikan pemotongan 100.000 pengikut. Jumlah pengikut Twitter Barack Obama juga telah berkurang sebanyak 400.000.