Facebook memiliki WhatsApp adalah layanan pesan tanpa iklan, tetapi hal-hal tersebut akan segera berubah di tahun 2020 dan seterusnya. Pada KTT Pemasaran Facebook tahunan yang diadakan di Belanda, Facebook mengkonfirmasi bahwa iklan dalam aplikasi akan ditampilkan di aplikasi pengiriman pesan mulai tahun 2020.

Pengguna akan melihat iklan dalam fitur ‘Status’ di WhatsApp sebagaimana dikonfirmasi dalam presentasi selama KTT. Hal ini mirip dengan Instagram di mana konten yang disponsori ditampilkan dalam history dan pengguna dapat scroll ke atas untuk mengunjungi konten yang terkait dengan iklan.

Ketika seorang pengguna mengklik suatu status, nama pengiklan akan ditampilkan alih-alih gambar profil dan nama kontak. Tidak seperti platform media sosial lainnya, WhatsApp akan menampilkan iklan layar penuh yang agak mengganggu.

Tidak mengherankan bahwa iklan datang ke WhatsApp. Hal ini sudah lama dibincangkan bahwa Facebook akan menemukan cara untuk menghasilkan uang dari platform pengiriman pesan paling populer di dunia. WhatsApp memiliki 1,5 miliar pengguna di 180 negara dan platform ini memiliki 0,2 miliar lebih banyak pengguna daripada mitranya – Facebook Messenger.

Meski demikian, saya merasa bahwa Facebook melakukannya dengan cara yang benar. Alih-alih menampilkan iklan saat mengirim pesan kepada seseorang, iklan hanya akan ditampilkan di fitur tertentu yang tidak mengganggu seperti yang dibunyikan.

Apa pendapat Anda tentang keputusan Facebook untuk menjejalkan iklan ke WhatsApp? Apakah itu akan memaksa Anda untuk menjatuhkan aplikasi dan mencari aplikasi lain? Beritahu kami di komentar.