news

Windows 7 Bakal Open Source? Petisi yang Diajukan ke OS Microsoft terus Bertambah

Windows 7 mencapai “end-of-life” pada 14 Januari 2020, ketika Microsoft berhenti merilis pembaruan keamanan gratis untuk sistem operasi. Namun, pada 23 Januari 2020, Free Software Foundation mengajukan petisi yang mendesak Microsoft untuk menjadikan Windows 7 open-source dan melakukkan penyegaran OS.

“Dukungan Microsoft untuk Windows 7 telah berakhir, tetapi kehidupannya tidak harus berakhir. Kami meminta Microsoft untuk menggantinya, ”  kata yayasan itu.

Menurut yayasan, selama sepuluh tahun, Microsoft telah “menginvasi privasi pengguna,” dan “meracuni pendidikan” dengan Windows 7. Mematikan Windows 7 adalah langkah sempurna Microsoft untuk membatalkan “kesalahan masa lalu” tersebut.

Namun, Free Software Foundation tidak menginginkan hal yang sama untuk Windows 7. Jadi, mereka mengajukan petisi yang menuntut Microsoft untuk membuka sumber seluruh sistem operasi. Itu akan menjadi peluang sempurna bagi masyarakat untuk “mempelajari dan meningkatkan” sistem operasi.

Gambar permohonan Windows 7 Upcycle

Yayasan ini bertujuan untuk setidaknya 7.777 tanda tangan untuk membuat kasus yang kuat di depan Microsoft.

Bahkan setelah Windows 7 mencapai ujungnya, Microsoft masih akan memberikan dukungan akhir tahun selama tiga tahun kepada orang-orang yang bersedia membayar untuk itu. Ini lebih lanjut berarti bahwa Microsoft masih akan mendapatkan sejumlah besar uang dari Windows 7.

Misalnya, pemerintah Jerman siap membayar  $ 887.000 untuk Pembaruan Keamanan Diperpanjang Windows 7 (ESU) pada tahun 2020. Jadi, sangat tidak mungkin bahwa Windows 7 akan tersedia sebagai perangkat lunak gratis.

Register  menghubungi Microsoft untuk mencari tahu apa yang mereka katakan tentang masalah ini. Namun, Microsoft mengatakan bahwa mereka tidak mengomentari “rumor atau spekulasi.”

Sending
User Review
0 (0 votes)

Android and Web Developer, Pernah mendedikasikan diri menjadi developer CMSID