WPA3 Dirilis Untuk Memperbaiki KRACKs Protokol WPA2 Wi-Fi

0
28

Anda masih ingat protokol WPA2 (WiFi Protected Access II), yang menjadi trending topik tahun lalu setelah eksploitasi KRACK ditemukan, yang mempengaruhi hampir semua perangkat yang mendukung WiFi.

Dibutuhkan perubahan utnuk mengamankan jaringan WiFi. Setelah lebih dari satu dekade lamanya, Aliansi WiFi merilis spesifikasi protokol keamanan berikutnya yang dikenal sebagai WPA3 .

Aliansi mengklaim bahwa WPA3 akan memperbaiki keamanan nirkabel bahkan dalam kasus pengguna yang tidak memenuhi persyaratan.

Jaringan nirkabel yang dilindungi dengan menggunakan kata kunci sederhana rentan terhadap serangan brutal di mana uji coba dilakukan untuk menebak kata kunci yang benar. WPA3 dapat memblokir proses otentikasi setelah beberapa usaha login gagal, sehingga mencegah serangan brute force.

Perbaikan lain protokol keamanan yang baru adalah proses penyederhanaan konfigurasi perangkat WP3 yang kompatibel yang tidak memiliki antarmuka pengguna. Hal ini bisa dikonfigurasi dengan bantuan perangkat lain, seperti smartphone.

WP3 memperkuat keamanan pengguna melalui jaringan nirkabel terbuka, seperti di bandara dan kafe umum, dengan mengaktifkan enkripsi data individual untuk mengamankan koneksi antara router dan perangkat pemakai. Protokol ini mencakup suite keamanan 192 bit untuk organisasi pemerintah, militer, dan industri dengan persyaratan keamanan yang lebih tinggi.

Mungkin harus menunggu beberapa bulan mendatang  untuk melihat perangkat bersertifikasi WiFi WPA3 yang kompatibel di pasaran. Mengenai nasib WPA2, Aliansi mengatakan bahwa mereka akan “terus meningkatkan WPA2 untuk memastikannya memberikan perlindungan keamanan yang kuat kepada pengguna WiFi.” Perbaikan serangan KRACK mungkin setidaknya telah mengurangi tingkat situasi yang parahan.