SHARE

Tahun itu, ketika para peneliti keamanan mengorek keamanan WPA2 dengan memanfaatkan KRACK , muncul pertanyaan mengenai kemampuannya untuk melindungi miliaran perangkat yang kompatibel dengan WiFi di seluruh dunia.

Akibatnya, pada Januari 2018, Aliansi WiFi mengumumkan peningkatan besar-besaran ke protokol keamanan WiFi yang disebut WPA3 (WiFi Protected Access III). Kini, setelah hampir enam bulan, WPA3 resmi dirilis.

WPA3 dirancang membuat otentikasi lebih kuat dan meningkatkan tanaga kriptografi jaringan nirkabel. Untuk pengguna sehari-hari, standar ini membawa enkripsi data individual dan membuat proses masuk berbasis kata sandi lebih tangguh dengan menerapkan Simultaneous Authentication of Equals (SAE) – protokol pembentukan kunci yang membuatnya lebih sulit untuk menebak kata sandi.

Untuk pengguna Perusahaan, ia menawarkan enkripsi “setara dengan kekuatan kriptografi 192-bit” menyediakan media aman untuk transfer data sensitif.

Aliansi WiFi juga memperkenalkan Easy Connect yang mengurangi kesulitan penambahan perangkat WiFi dengan tampilan terbatas atau tidak ke jaringan, seperti perangkat IoT. Untuk perangkat seperti itu, smartphone dan kode QR dapat digunakan.

WPA3 telah menggantikan pendahulunya setelah 14 tahun keberadaannya. Akhirnya, protokol keamanan baru akan mengambil alih tahta WPA2, tetapi itu tidak akan terjadi dalam semalam. Sebagian besar tergantung pada produsen yang seberapa cepat mereka merilis router WPA3 dan perangkat lain. Tetapi WPA2 akan tetap ada. Tak usah dikatakan bahwa perangkat yang kompatibel dengan WPA3 akan dapat dioperasikan dengan perangkat WPA2.